Archive for January, 2009

Vote Tim Berners Lee for a Nobel Prize

January 27th, 2009 -- Posted in Catatan Pribadi | No Comments »

“The Determination” leading me to Competent Communicator (CC) of Toastmaster Club International

January 27th, 2009 -- Posted in Catatan Pribadi | 2 Comments »

“The Determination‚ÄĚ
This is the text of the BM#10 Speech- Inspiring Speech Рaddress by Riri Fitri Sari,  at UI Toastmaster club chartered ceremony, on January 27th, 2009.

I have a dream, I have a dream that one day… Do you remember that famous speech ? Does it ring a bell on you? Yes.. it is the famous speech of Martin Luther King Junior at Lincoln memorial, and hundreds years after.. we can hear… Obama.. Obama..Thanks to the technology we could without hear  the shout..

Honorary Guest of Honour, My Fellow toastmasters, distinguished guest, ladies and gentleman. This a little story from my life. No big deal. Just a story of my time as trainee researchers. The story is about  my research training at the School of Computing at the University of Leeds in UK. Why do I want to go through this period of time?   A  typical life of a researcher, the research training the average fellow lecturers and I have during our doctoral research.

I spent 4 years of my life to research the active network to be considered as an alternative protocol on top of the Internet Protocol. It is such an fascinating areas in which I clearly witnessed the development of the enabler of the 2nd millenium. As a consequence, I have to go down deeply into network and simulation¬† programming. All sacrifice are worth it.It wasn’t all romantic. I had to stay up whole night in every two other nights to make sure that I made a development in my programming and extensive simulations which should not be disturbed. In the cold nights of¬† Yorkshire winter, I had to stayed up on my laboratory and living daily on noodles I brought from the morning. I had to save the travel from the city I lived with my family which is called Sheffield, 100 kilometers away from my lab in Leeds, where I had to leave my two baby girls which was born during my PhD study period.¬† It is the support and courage I got from my fellow PhD students friends from Italy, Thailand, and Malaysia, Japan, that made me through the most difficult time in which I had invent a contribution to the world of computer science. I learned about the balance between love, curiosity and perseverance, and God‚Äôs will¬† in achieving my goal. I learned that doing a research is knowing where to go, and it is best to find someone who has already been there or those that are on the same track with you.

Eventually as William Feathers said ‚ÄúSuccess seems to be largely a matter of hanging on which others have let go‚ÄĚ, you find your contributions from the ruins of experiments others have left. ¬†The key word is Sacrifice.. And Thank God I can get through it. For the benefit of who ? Certainly for myself, but now I am thankfull that I can share it with you and the students I am teaching now.. Telling them that staying up will make them happy one day.¬† A lot of people has been pasing the step.

Enough about my experience.What about us, what about our dream. A lot of us has spent our valuable time in many world class universities overseas. We have the ground, UI has its name in Indonesia.  Subsequently in the era of the knowledge economy the university is expected to lead as a world class research institution taking into account that more than 60% of the academic staffs  had earned their PhDs from different best universities in the world РUnited states such as Harvard and MIT, UK such as University of Leeds (where I had my PhD training), Tokyo Institute of Technology, and hundreds of first class research institutions worldwide.

The path to be a world class research institutions is not a straightforward and easy path. We have shared a common dream that one day we will be among the developed nations, which is not only rich in terms of natural resources but also by the quality of the its peoples.There are thousands of PhDs in this university. We share the value of passion and perseverance for our love to science and technology for humanities. We can make a difference when we can create a prosperous learning and research environment backed by a visionary researchers, knowing best what to provide to the young generation of Indonesia, while benefiting from the number of exceptional students we have.

We have accepted the fate everyday we are aiming at achieving world class work results, with a local salary. We have shown our strength,  optimistic, head up, with whatever turbulence we experience in this uncertain world.

Here is another story..¬†¬† ¬†In the surgery of an expensive, private dentist the patient asks, ‚ÄúDoctor, how much do you change to remove a tooth? 200 pounds sir‚ÄĚ. ‚Äú200 pounds for half a minutes work, that‚Äôs outrageos‚ÄĚ. ‚ÄúIf Sir would prefer, I could remove it very slowly. It is a choice whether we want to pay the same amount and have it done slowly with more pain and sacrifice.I wonder how many of you have watched the latest movie ‚Äúyes man‚ÄĚ and got inspired by different perspective in answering hundreds of opportunities roaming around us, including collaboration possibilities. What limit us is only time, and courage to explore new areas, new characters, and getting away from a routine task, that will take us to the same results, which means no new improvement are being made.

In conclusion, to make our shared dream in making this campus a great contributor of science, knowledge and art, and the civilization, each one of us must wake up in the morning knowing that we are about to be doing something that we love, something that we have passion of, something that will make a difference to our world, whatever small it is. And we will proudly be aiming at doing better things that our peers anywhere in the world are doing, and be competitive.We must also be ready to change.

I remember a story of Steve Jobs CEO of Apple Computer and of Pixar Animation Studios who had a peak and tides in his life of being an unwanted child, dropped out from college, getting ideas from a free calligraphy classes he attended to create great typesettings and user friendly gadgets we enjoyed today. He was so closed to death by his pancreas cancer that he kept wake up in the morning, looking at the mirror, and asked himself ¬†“If today were the last day of my life, would I want to do what I am about to do today?” And whenever the answer has been “No” for too many days in a row, he¬† knew that he need to change something. The possibilities are open to all of us, if we knew that we are doing what we love and do it with passion; to contribute to the shared big dream of a world class university. You ¬†will keep contributing with recharged energy, new ideas, and fresh approach to different problems we faced in our aging society.

Lets run  through the path where China and India have gone through from the result of their cumulative hard work and sustainable strategies. Lets change together. we are the one who decide when to reach our dream and to decide the time, hand in hand. “You do not ask the barber, when to do a hair cut.     Lets decide when do we want to reach it. Believe it, do it, achive it.

Toastmaster (Evaluated by Prof. Wardiman Djojonegoro, DTM)

Nenek Tercinta “Saadah Siddik”: Selamat beristirahat dengan tenang

January 14th, 2009 -- Posted in In Memorian | 1 Comment »

Damai… Itu yang selalu kuingat ketika mengenang Nenek Umi Saadah Siddik. Nenekku yang terbaring sakit¬†5 tahun terakhir ¬†karena usianya yang sudah 90 tahun, dan akhirnya dipagi 25 Desember 2009 itu¬† beliau kembali dengan tenang ke haribaan Allah. Kukenang Minggu malam 21 Desember ketika kami keluarga besar, 15 orang malam itu diruang Umi, sepanjang malam memandu mengucapkan La Illah ha Illallah dan membaca surat Yasin, mengantarkan Umi kembali kepada Allah disaat-saat terakhirnya. Hanya doa tulus atas apa yang terbaik yang digariskan Allah. Aku belajar tentang maut.. Tidak ada yang tahu bila akan datang, bahkan ketika kita berada ditempat tidur dalam usia renta.. Tuhan.. kami hanyalah makhlukmu yang lemah..

Dua perjalanan ke kampung halaman Bukit Tinggi di November dan Desember 2009, kembali membawku mengerti bahwa hidup hanyalah mewarnai, memberikan cerita pada hidup orang-orang disekitar kita, dan dari nappy kita kembali ke nappy, dari tak berdaya seperti bayi menjadi tak berdaya lagi.

Nenek Umi adalah sosok wanita yang tegar, senantiasa mencontohkan sifat-sifat yang baik,  menasihati dan memberi dasar-dasar akhlak Islami untuk setapak demi setapak melangkah memasuki fase-fase kehidupan. Berlembar-lembar surat nasihat beliau telah kuterima, hingga kali terakhir ketika kesehatannya berlangsung surut. Aku ingat pada tulisan rapi dari masa  Belanda itu, penuh nasihat disurat terakhir padaku dan Mas Kusno yang sedang berjuang mencari PhD kami di Yorkshire, Britania Raya. Aku selalu minta didoakan agar kami dapat pulang dengan 4 PhD, dari Mas Kusno, aku dan dua bayi yang lahir di Sheffield. Permintaan tulus dan doa itu terkabulkan. Karunia besar dari Allah yang tidak terbayangkan, namun menjadi realita.

Umi dan Mama selalu menjadi tempat cerita suka dan duka keseharian. Entah dimanapun berada sejak masih kanak-kanak hingga berpendidikan tinggi, aku selalu berbagi cerita itu. Menjadi lega dengan kata-kata penghibur, dan menjadi bertambah bersyukur pada Allah ketika bercerita tentang hari-hari baik dan pencapaian.  Umi selalu berkata bahwa hidup hanyalah pasangan dari suka dan duka yang membuat kita menjadi semakin tegar menghadapi masa-masa kedepan. Optimisme setiap hari akan  muncul dari percakapan tentang hidup itu. Aku mencontoh dan melihat bahwa hidup hanyalah pengulangan. Foto cantik umi dengan selendang di lilit (jilbab) ditahun 1930an, berulang lagi modenya ditahun 1990an. Hidup kami tak berbeda. Jika dulu aku selalu surprise dengan banyaknya kerupuk yang dibawa Umi dari kampung di kopernya, untuk dibagikan ke tiap keluarga dan anak cucu, kini aku juga mengalaminya. Betapa terlihat setiap orang diairport minangkabau akan membawa satu kotak besar yang isinya adalah makanan khas dan kerupuk sanjai yang asam manis.

Kini Umi yang memberi pelajaran tentang cinta dan tentang bagaimana untuk survive dalam kehidupan itu sudah tidak lagi dikamarnya yang selalu kukunjungi dari tahun ketahun sejak kembali dari Britania Raya dengan cucu-cucu beliau yang kubanggakan Almira, Naufalia dan Laura. Namun beliau hidup dalam sanubari kami. Beliau menjadi pijar yang tak kunjung padam untuk meneruskan nilai-nilai kehidupan kepada generasi mendatang.

Aku berharap bahwa pijar cinta pada Allah, pada sesama dan pada segala sesuatu yang hidup itu bisa diteruskan pada Almira, Naufa dan Laura, juga untuk semua yang dapat kuberi inspirasi dalam hidupnya. Hujan awal Januari yang jatuh diatas danau dibawah sana seperti sepakat pada kenangan kembali padaku.

Selamat jalan Umi tercinta…. Terimakasih untuk semua hari-hari indah yang telah kita lalui bersama, dari belaian lembut sebelum tidur itu, kata-kata yang menghalau kesedihan dan memberi comfort, dan dekapan hangat setiap kami pulang, dan jutaan peristiwa yang tak dapat digambarkan… hanya akan diulang kembali dan diteruskan.

Kami akan kembali membuka lembar baru, semangat baru, setting pencapaian baru, untuk lebih berbagi dan memperkuat semua.. seperti yang telah dicontohkan selama ini.. Terimakasih..

Cinta Kami…

Cucunda

Riri

Tantangan dan Kehormatan menjadi CIO Universitas Indonesia

January 14th, 2009 -- Posted in Paper Opini | 1 Comment »

 Tantangan dan Kehormatan menjadi CIO Universitas Indonesia:
Ketika Kebangkitan Teknologi Informasi dan Komunikasi menjadi Realita di Masyarakat Akademik Miniatur Indonesia 

Riri Fitri Sari  Kepala Pengembangan dan Pelayanan Sistem InformasiUniversitas IndonesiaLt 7 Gedung Pusat Administrasi Universitas IndonesiaKampus Barui UI, Depok 164242, IndonesiaEmail: riri@ui.edu

Sejak tahun 2004 dengan terbentuknya Direktorat Pengembangan dan Pelayanan sistem Informasi di Universitas Indonesia yang telah berbentuk badan hukum milik negara (BHMN), kehandalan Teknologi Informasi mendapat tempat yang penting di Universitas dengan ditempatkannya eksekutif yang setara dengan Direktur dan bertanggung jawab langsung ke Rektor UI. Sejak Maret 2006 tantangan sebagai  CIO (Chief Information Officer) di UI ini saya emban, dan merupakan kehormatan untuk dapat menerapkan ilmu pengetahuan yang telah saya pelajari dalam transformasi yang sedang dijalankan UI, menuju universitas berkelas dunia. Istilah CIO adalah jabatan tertinggi dibidang Teknologi Informasi dan Komunikasi  yang berawal di Amerika Serikat dan banyak digunakan di perusahaan-perusahaan yang mulai sadar akan pentingnya kedudukan sistem informasi, dan lambat laun menggantikan istilah Direktur IT yang menjadi nama jabatan de facto di Eropa dan Asia.  Dalam konferensi CIO Association of Pacific Rim Universities (APRU) yang diadakan di Jakarta di bulan April 2008, dimana UI menjadi tuan rumah, diantara universitas-universitas riset kelas dunia baru beberapa universitas yang mengadopsi nama CIO untuk jabatan Kepala Teknologi Informasinya, diantaranya adalah California Institute of Technology (Caltech), University of Southern California, University of Oregon, Osaka University, Seoul National University,  sedangkan sebagian lainnya masih mengunakan istilah Director IT Services (University of Auckland),  Director of Computer Centre (NUS dan Peking University), dll.  Dengan segala kompleksitas dalam penyelenggaraan Infrastruktur dan aplikasinya,  Teknologi Informasi dan Komunikasi mendapat tempat untuk dapat menjadi transformer dan energizer. Berbagai hal diantaranya adalah untuk mencapai integrasi universitas, pemaknaan dan diseminasi corporate culture universitas, integrasi liberal arts kedalam sistem akademik kampus, penjaminan koalitas, dan enterprising. Tanpa menggunakan Teknologi untuk allignment sistem yang ada, akan sulit untuk memanfaatkan fungsi strategis yang dapat dilakukan dengan  menggunakan teknologi informasi.  Dari pertemuan para CIO APRU misalnya didapatkan bahwa masalah utama yang relatif umum dialami bersama adalah kepemimpinan dalam perubahan, mengatur budget, penyesuaian bisnis, pembaruan infrastruktur, keamanan (security), kepatuhan (compliance), manajemen sumber daya, manajemen perubahan dan politik di kepemimpinan universitas.

Dalam organisasi, CIO dilihat sebagai kontributor utama dalam membuat formulasi tujuan strategis. Seorang CIO mengusulkan teknologi yang akan dipakai organisasi untuk mencapai tujuannya dan bekerja dalam budget untuk mengimplementasikan rencana tersebut. Identifikasi dan pengembangan kemampuan untuk menggunakan tool baru, mengarahkan pemanfaatan dan pengembangan infrastruktur fisik dan akses jaringan berbasis kabel dan nirkabel, dan dengan mengidentifikasi dan mengeksploitasi sumber daya pengetahuan. Saat ini integrasi Internet dan World Wide Web dalam strategi jangka panjang dan rencana jangka pendek universitas menjadi sasaran utama banyak CIO universitas.

Selama dua tahun di UI telah terjadi perubahan mendasar. Dengan dukungan dan perhatian pimpinan universitas, dalam dua tahun ini bandwidth berbayar yang dilanggan Universitas meningkat dari 10 Mbps menjadi 80 Mbps, berasal dari dua provider yang saling bersaing PT. Telkom dan PT Indosat, selain itu terdapat koneksi 100 Mbps ke IIX, 100 Mbps Salemba-Depok, dan 2 * 30 Mbps ke Inherent, dan bandwidth GDLN. Penggunaan fasilitas teleconference berbasis GDLN (Global Development Learning Network ‚Äď World Bank) dan Inherent (Jaringan Pendidikan dan Riset Perguruan Tinggi) telah umum digunakan untuk pembelajaran berbasis computer, komunikasi berbasis Internet Protocol (VoIP) dan vided conference berbagai belahan bumi. Negosiasi yang baik dengan Internet Service Provider¬† dengan dukungan pimpinan universitas, yang dilakukan setiap tahun memungkinkan UI saat ini dapat memiliki bandwidth terbesar bagi ukuran universitas di Indonesia.

Pemanfaatan TIK untuk sebanyak mungkin transformasi universitas telah banyak dilakukan. Bahkan dalam pemilihan rektor UI 2007 komponen TIK sangat kental disuarakan panitia dengan pendaftaran dan submission online, cyber debate lewat email dan teleconference (dari tempat terpisah), video streaming rangkaian acara, dan berbagai penggunaan TIK lainnya untuk mempromosikan penggunaan teknologi baru dalam wacana universitas. Saat ini laptop yang terdaftar di Universitas Indonesia yang dimiliki oleh mahasiswa dan dosen sudah lebih dari 17000 dan semuanya dapat memanfaatkan fasilitas hotspot yang sudah mencakup sebagian besar kampus UI di Salemba dan Depok yang berluas 320 Hektar ini. Pengelolaan account dan layanan terpadu bagi seluruh sivitas akademika adalah sesuatu yang menantang. Kualitas layanan selalu perlu ditingkatkan bagi seluruh sivitas akademika yang kian ‚Äėbandwidth hungry‚Äô dan kian tergantung pada TIK, karena akses wireless yang telah ada dimana-mana dan dimanfaatkan untuk lap top dan PDA, bahkan untuk VoIP dengan PDA yang lebih efisien dibanding koneksi berbayar dengan telepon.

Penyatuan infrastruktur dan aplikasi di UI dimulai dengan pembagian  Single Sign On untuk semua anggota sivitas akademika UI. Satu account ini dapat digunakan untuk seluruh aplikasi yang ada di UI, dengan role pengguna yang berbeda-beda untuk tiap sistem. Setiap mahasiswa baru mendapatkan account pada amplop khusus dengan tempat password rahasia pada saat pendaftaran ulang masuk kuliah, lalu mendapatkan kartu smart card dengan 128 Kb yang diproduksi sendiri oleh Universitas Indonesia untuk berbagai kepentingan diantaranya akses perpustakaan, daftar nilai, absensi, kartu kesehatan, micro payment, dan sebagainya seperti peminjaman sepeda dalam mendukung eco-campus.

Sistem penerimaan mahasiswa baru telah terintegrasi dari pendaftaran online, mendapatkan nomor peserta ujian online, pembayaran online lewat ATM 7 bank untuk mentransfer biaya pendidikan dengan memasukkan nomor mahasiswa yang langsung berhubungan host to host dengan mesin sistem biaya pendidikan di Universitas dan mengupdate kondisi di Sistem Informasi Akademis (SIAK NG), perwalian online, pemasukan data online oleh dosen, seluruhnya terdapat pada satu sistem terpusat di Universitas, yang terpusat dan memiliki back up data dan Disaster Recovery Center yang baik. Keseluruhan sistem ini dan sistem-sistem ini dikembangkan sendiri inhouse oleh programmer dan pegawai pengembangan dan pelayanan sistem informasi UI. Terbukti bahwa sistem open source dapat dimanfaatkan untuk membuat value added services yang sesuai dengan kebutuhan universitas dan kebutuhan akan perubahan yang sedang berjalan.

Usaha untuk mengintegrasi  universitas melalui SIAK NG tidaklah mudah. Semua dapat terlaksana dengan kemampuan untuk menerjemahkan kekukuhan Direktur Pendidikan UI untuk membuat Standard Operating Procedure (SOP) dalam sistem yang digunakan oleh seluruh fakultas. Keinginan kuat dan kerjasama tim untuk dapat menyiapkan sistem terpadu berbasis web yang berbasis teknologi terkini, kerjasama yang baik dan keyakinan dalam migrasi data kesistem yang baru, bermuara pada dapat berjalannya sistem tepat waktu untuk diisi datanya dari hasil migrasi dan dari  jari tangan pemangku kepentingan yang mengisi data seperti nilai dan isian rencana studi.  

Seluruh kebutuhan pengembangan dan perbaikan sistem senantiasa diakomodasi sehingga keterpaduan aturan pelaksanaan pendidikan dan evaluasinya (melalui Evaluasi Dosen oleh Mahasiswa online (EDOM)) dapat dilakukan untuk memastikan kualitas proses belajar mengajar yang terjadi. Berbagai perubahan seperti pencetakan transkrip terpusat secara online telah dapat dilakukan, sebagai ujung dari semua penggunaan teknologi oleh semua pemangku kepentingan pendidikan. Kematangan sistem informasi dengan dokumentasi siklus hidup perangkat lunak, user manual yang lengkap, serta standar prosedur operasi akan memungkinkan kita menuju ke penyelenggaraan pendidikan berstandar Internasional. Kebetulan UI sempat mencapai ranking 250 Times Higher Education Supplement ditahun 2006, meskipun menjadi 395 ditahun 2007.

¬†Pengelolaan sumber daya manusia spesialis teknologi informasi yang baik adalah suatu tantangan diantara transformasi yang terjadi di UI dan kebutuhan signifikan terhadap tenaga Teknologi Informasi. Motivasi untuk berkarya terbaik dalam kampus yang merupakan miniatur mini Indonesia senantiasa harus diberikan kepada para pegawai agar kebanggaan yang ada dapat membuat sistem menjadi lebih baik dan terus mengikuti standar terkini dunia. Universitas adalah sebuah sudut dunia yang kini juga tersedia bagi para spesialis-spesialis Teknologi Informasi untuk mengimplementasikan pengetahuannya yang terus menerus terakumulasi. Selain diperlukan remunerasi yang dapat dibandingkan dengan kondisi diluar, ditambah dengan kebanggaan menjadi warga universitas yang terdepan dibidang pengembangan pengetahuan akan ¬†menjadi daya tarik bagi para spesialis TIK untuk bertahan di universitas.¬†Sebagai pengajar, peneliti, dan sekaligus CIO saya mengusahakan agar ilmu yang dimiliki dapat diimplementasikan dalam ‚Äėchange mananagement‚Äô berbasis Teknologi Informasi yang kebetulan sedang marak dan dibutuhkan di Universitas Indonesia. Seiringan dengan kebutuhan pemanfaatan sistem informasi untuk mendukung bidang akademik dan non akademik di UI, fasilitas komputer yang semakin baik yang dimiliki oleh universitas, dosen dan mahasiswa, dalam dua tahun terakhir dengan bersama-sama¬† dengan komponen lainnya di Universitas Indonesia indikator kinerja untuk mewujudkan peraturan Majelis Wali Amanah (MWA) lingkungan akademik dan non-akademik yang berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi di Universitas Indonesia telah relatif tercapai.¬†Sistem yang telah dibuat untuk kepegawaian (SIPEG), asset dan fasilitas (SIMAF), evaluasi dosen oleh mahasiswa (EDOM),¬† digunakan oleh seluruh pengguna di lingkungan Universitas Indonesia dengan berbagai peranan yang dimilikinya dalam pilar-pilar fungsi yang dapat mewujudkan good governance yang menuju ke great governance. Gabungan antara knowledge dibidang teknologi informasi dan change management serta sosialisasi sistem yang terus menerus membuat sistem yang telah dibuat dalam siklus perangkat lunak yang baik dengan manual yang lengkap dapat digunakan. Dapat dikatakan bahwa usaha untuk mewujudkan UI Cyber Campus telah cukup berhasil, dengan perangkat lunak dan infrastruktur yang kian mendukung kebutuhan sivitas akademika, dan usaha untuk menjadi ‚Äėinforming dan uploading society‚Äô yang exist di dunia virtual. Untuk itu dengan dukungan Rektor, Sekretaris Universitas, Direktur Pendidikan, Humas, dan bidang terkait lainnya berbagai sosialasisi sistem informasi dan hasil karya sivitas akademika dari tahun ketahun perlu disosialisasikan dengan Road Show langsung ke setiap fakultas dan program pasca sarjana yang ada di lingkungan UI, untuk mendapat masukan rencana pengembangan kedepan dan kondisi terkini dalam sosialiasi TIK menjadi tools sehari-hari dilapangan. Kesadaran perlunya presensi didunia virtual, keinginan untuk menjadi uploading society dan menjadi acuan (reference) perlu disampaikan kepada para pimpinan dan seluruh dosen agar¬† menjadi yang pertama berbagi.¬†Disamping itu CIO di UI juga bertanggung jawab dalam keterlibatan Universitas Indonesia dalam hal-hal yang berhubungan dengan TIK dengan pemerintah (Depkominfo dan industri). Pada tahun 2006 UI telah mendapat Hibah peralatan Code Division Multiple Access (CDMA) dan Next Generation Network (NGN) dari PT Huawei melalui Depkominfo. Gabungan antara pengetahuan mengenai IP based network dan manajemen sistem informasi dan sistem pelatihan teknologi informasi, sangat diperlukan untuk membentuk sistem pemanfaatan laboratorium, perekrutan dan pembinaan pengajar, dan sistem pelatihan dan hubungan dengan industri.¬† ¬†

Disamping itu saya juga melakukan evaluasi hubungan universitas dengan Industri, misalnya dengan hasil kunjungan ke Opensource platform laboratory di Microsoft Campus di Redmond, Washington dan ke Wipro dan NetApp di Bangalore India, serta Huawei Technology di Shenzen, Samsung di Korea. Kunjungan-kunjungan ini saya usahakan untuk dilakukan dengan networking yang selama ini dimiliki diantara kunjungan resmi untuk mempresentasikan paper di konferensi ilmiah internasional.  Dapat dikatakan bahwa kemandirian untuk mengejar teknologi yang dapat dipelajari dari sumber daya yang begitu luas yang ada di Internet dapat mengalahkan ketergantungan pada produk-produk yang dikeluarkan oleh vendor. Para programmer yang rata-rata adalah lulusan UI dapat meyakinkan bahwa open source dapat dimanfaatkan untuk membentuk sistem yang stabil, reliable, dengan Disaster Recovery System yang terpadu. Saat ini Repository open source UI yang bernama Kambing telah menjadi sumber acuan tempat open source software banyak diunduh pengguna Internet Indonesia. Dalam situasi tranformasi UI ini, Peranan CIO dalam transformasi Universitas yang merupakan Indonesia dalam bentuk miniature ini membutuhkan   kemampuan untuk menerjemahkan pengetahuan tentang TIK, manajemen perubahan, bergerak untuk memfasilitas, dan tanggap terharap perubahan, dengan tetap mengingat keterikatan pada budget yang terbatas namun perlu senantiasi diperjuangkan.

 Dalam kunjungan peer group para direktur TI dari negara-negara maju dari Amerika, Korea, Jepang, China, Selandia Baru, Rusia, Singapura dan lainnya ini, ke kampus UI, di Depok, kita masih dapat berbangga bahwa masih ada miniatur Indonesia yang tiap anggotanya telah didukung oleh teknologi terkini, hidup dalam keteraturan dan kampus kebun hutan raya yang hijau diselatan Jakarta. Teknologi dan sumber daya manusia kita yang menguasai teknologi untuk mendukung pendidikan,  keramahtamahannya dan keindahan alam Indonesia masih punya peluang untuk dibanggakan. Sehingga banyak ucapan selamat dan terimakasih atas kunjungan menarik kesebuah penggalan khayangan yang bernama Indonesia. Ternyata semua universitas memiliki tantangan dan kondisi keterbatasan yang sama diseluruh dunia. Kita bukan yang terbelakang, tapi punya harapan menjadi yang terdepan.

Dengan bermunculannya pendesak perubahan yang menyebabkan dunia menjadi semakin datar, seperti yang dikemukakan Thomas Friedman, dalam bukunya The World is Flat  (2005) dengan sepuluh penyebab utama, seperti munculnya windows, lahirnya Netscape browser, sistem aliran kerja yang makin solid, uploading, insourcing, outsourcing, off-shoring, supply-chaining, informing, steroids (akselerator dengan alat mobile), adalah universitas harus bergerak untuk terus berada didepan perubahan. Penggunaan teknologi terkini dan kesadaran untuk memberikan fasilitas yang baik bagi generasi yang hidup di didunia tanpa batas (borderless world) adalah  hal yang senantiasa diusahakan.

Tantangan untuk memberikan kesempatan yang sama bagi semua orang anggota sivitas akademik,  sehingga jarak yang ditimbulkan oleh digital divide dapat dikurangi adalah hal yang tidak mudah. Berbagai sarana baru seperti penambahan outlet listrik diselasar-selasar fakultas adalah hal yang diperlukan saat ini untuk mengakomodir pengguna peralatan TIK  yang membutuhkan listrik dan sudah memanfaatkan hotspot yang memungkinkan mereka bergabung dalam social network tempat mereka menjadi bagian, dan mengunduh informasi yang sangat  luas sehingga perlu pemfilteran agar berharga.

Sementara itu kita semakin sadar bahwa kerapihan kita dalam mengelola data senantiasa terus menerus ditingkatkan untuk memberikan menuju pada sistem pendukung keputusan yang real time dan pendukung eksekutif yang dapat membuat kebijakan-kebijakan strategis dengan data terkini. Didunia yang semakin terbuka, penuh dengan evaluasi dan pembuatan ranking, penyelenggara infrastruktur dan aplikasi TIK harus semakin tegar dan memperhatikan kerapihan informasi. Dosen yang perlu disertifikasi harus punya dokumentasi yang rapi dan lengkap. Semua pihak sekarang senantiasa dinilai dan catatan rekam jejaknya dapat dicari di Internet. Dosen dilihat dari rekam jejaknya dalam mengajar, meneliti dan pengabdian masyarakat. Mahasiswa senantiasa terpantau dan tercatat kemajuannya dari hari ke hari. Universitas perlu senantiasa memperbaiki proses bisnis dan workflownya agar menjadi lebih efisien.Sementara itu setiap aktivitas kita didunia maya pun tercatat. Sebagai miniatur Indonesia yang sudah dilingkupi bandwidth dan fasilitas yang relatif cukup,  situs UI juga senantiasa dievaluasi dari jumlah pengunjungnya, kapan dikunjungi, dari negara atau kota mana saja pengungjung tersebut, apa saja informasi yang diambil, berapa lama dia mengunjungi suatu situs, dan banyak sekali statistik yang suatu saat kelak akan dapat dimanfaatkan untuk evaluasi diri dan mencari celah untuk mendapat nilai ekonomis darinya. Semangat untuk bangkit dengan menggunakan TIK yang memberikan kesempatan yang sama bagi semua orang perlu digabungkan dengan semangat membentuk kerapihan-kerapihan yang lebih baik lagi, sehingga mozaik data-data yang dimiliki dapat mengantarkan kita pada kesejahteraan rakyat Indonesia yang lebih baik.  Kebangkitan TIK Indonesia yang lebih luas lagi, dan penyempitan digital divide dari penduduk yang memiliki akses informasi yang luas dan yang masih buta huruf perlu semakin digalakkan. Perubahan itu secara alami dapat terjadi dengan sendirinya, namun dapat diakselerasi. Kebangkitan semua pihak untuk menggunakan TIK sebagai media  untuk menujud democracy 2.0 ditengah dunia yang sudah berbasis web 2.0  sudah mulai terlihat  dimana-mana. Akses ke penjuru Indonesia sudah semakin merata dengan cakupan berbagai jeringan selular ke pelosok kecamatan Indonesia. Ini terlihat dari ketergantungan berbagai lapisan masyarakat pada  SMS, dan sistem online lainnya.Semuanya bergerak, walau dalam kecepatan yang berbeda-beda. Semangat saling membantu mengajak berlari dan menilai diri untuk membuat rencana strategis, telah terlihat dalam berbagai mailing list yang ada di Indonesia. Pelaksanaannya dalam menuju implementasi pendidikan yang lebih luas dan fokus, akan memberikan kesempatan kita untuk terus maju dan tidak takut untuk menjadi yang didepan. Di Indonesia pendidikan tinggi di Indonesia telah dimulai di Sekolah Dokter Jawa yang berdiri 2 Januari 1851, yang menjadi cikal bakal Stovia dan Universitas Indonesia. Perluasannya TIK juga akan terjadi paralel dengan sejarah masa lalu ketika pencerahan dan kebangkitan nasional dimulai di Batavia.

Dalam menyambut Hari Kebangkitan Nasional Indonesia yang ke-100 tahun sejak lahirnya Budi Utomo yang didirikan oleh Dr. Wahidin Sudirohusodo dan kawan-kawan yang menandai munculnya Indonesia modern, kita perlu berbangga dengan pilar kebangsaan dan pusaka bangsa kita. Dengan kepercayaan diri akan intelektualitas, banyaknya sumber daya manusia yang mumpuni, dengan berbasiskan TIK kita bersama dapat mulai bangkit untuk berdaulat secara politik, berdikari secara ekonomi, dan berkepribadian dan berbudaya kuat penuh percaya diri. Pembentukan karakter bangsa dapat dibantu dengan TIK yang memungkinkan demokratisasi dan kesempatan yang sama untuk semua. Bergeraknya berbagai pihak untuk memanfatkan e-education, e-learning, e-library dan pendekatan berbasis elektronik lainnya sudah cukup menggembirakan.

 Berbagai tantangan dalam kebangkitan bangsa dibidang TIK perlu diarahkan oleh CIO institusi diantaranya adalah mengerti tentang bisnis yang berjalan di organisasi, membuat sistem yang dapat diterima secara luas, mengimplementasikan arsitektur sistem informasi, meningkatkan tingkat kematangan organisasi, mengarahkan visi masa depan yang dapat diraih organisasi dengan mulai saat ini.  Harapan bahwa visi untuk mewujudkan suatu universitas modern berbasis teknologi informasi dan komunikasi dapat dicapai, demikian juga dengan perluasan dampaknya bagi kemajuan seluruh rakyat Indonesia dengan terwujudnya SDM yang penuh percaya diri, kompetitif dan dapat berkontribusi bagi dunia yang semakin datar, hasil riset terkini yang dilakukan, dan kolaborasi nasional dan internasional lainnya.   Kebangkitan TIK nasional telah dimulai dari kampus yang cukup beruntung untuk menjadi pembaharu, namun ini adalah awal bagi tercapainya kebangkitan yang lebih luas untuk mengejar posisi kita menuju negara Industri seperti yang telah dialami negara dengan jumlah populasi terbesar, China dan India. Keteguhan semangat, kerja keras, dan kemampuan berkomunikasi untuk survive menjadi warga dunia bermula dari kebangkitan dan kesadaran bersama untuk menggunakan momentum dan peluang adanya demoraktisasi berbasis peralatan komunikasi berbasis Internet Protokol yang lebih murah dan menjangkau lebih banyak tempat. Dengan peringatan 100 tahun hari kebangkitan nasional, kita munculkan semangat kebangkitan baru untuk menjadi negara yang kuat, mandiri dan berdaulat serta makin sejahtera. Semoga visi bersama untuk mewujudkan negara kesejahteraan yang diimpikan bersama dapat tercapai dalam dunia yang semakin menjadi ’global village’ dengan tantangan bersama  yaitu keterbatasan energi, pangan dan air di planet biru yang kita cintai bersama ini.  *rfs090508*