January 11, 2010

Lulusan Universitas Indonesia Sejak 1950 (Bagian 3)

Filed under: Lulusan UI — rani @ 11:33 am

Lulusan  FKUI Tahun 1956

1.Zainal Abidin; 2.Tjan May Ling; 3. R. Soenarjo Sakimi; 4. Rr. Asmini Murti Jusuf Djajakusuma; 5. Kwa Tjoa Tjong Liem; 6. Khouw Wie Goan; 7. Oei Jong Khing; 8. Nn. Tan Tin Nio; 9. Ny. Karlini Rohtiatma; 10. Abubakar Saleh; 11. Musafar Walad Haznan; 12. R.Soedjono; 13. Teuku Joesoef; 14. Liem Kong Han; 15. R. Adang Zainal Kosim; 16. R. Abdoellah Martosoedirdjo; 17. Nn. Meyer Marie Lily; 18. Tjong Beng Tjien; 19. Roesli Dharma; 20. Tjoe Bian Tjoan; 21. Tie Ging Tian; 22. Lim Hian Tjong; 23. Ny. Basoki A. Soediono; 24. Soeliantoro Soelaeman; 25. Muljoto; 26. Nn. Han Gwat Siang; 27. Sujatno Djojosugito; 28. Soenardi Adisasmita; 29. H.W.A. Donhuysen; 30. Ong Ping Yan; 31. Ny.A. Toebe Makaminan; 32. R. Ashar Soeroso Munandar; 33. Nn. J. Widatoen Adisumarto; 34. Ny. Oetari Soewardjono; 35. Merapi Martosoendjojo; 36. Moehamad Meostafa; 37. Bermansyah; 38. Nn. Ratna Soeprapti Samil; 39. Tjan Khoe Liong; 40. Ang Pin Hian; 41. Jap Kwie Beng; 42. Yap Kie Hoen; 43. Teng Tjoe Tie; 44. R. Rasmito Soemanegara; 45. R. Soetadi Pringgo Hardjoso; 46. Ny, Peodjiasri Harnopidjati; 47. R.Ismojo; 48. Nn. Tamaela L. A; 49. Soepono Darmowisastro.

Lulusan FKUI Tahun 1957

1.Liauw Jan Siang;  2.Tan Kok Siang;  3.Tan Eng Hoey;  4.Soedarmo Saleh Poerwohoedojo;  5.Nn.Soeprapti Soetosoewarno;  6.Nn. Ratna Kentjana Radjaman;  7.Kan Sioe Djin;  8.Moehardi Moehiman;  9.Ong Pik Siang;  10.Schwitzki Asikin;  11. Alexander Jacobus Hukom;  12.Yap Tjay Liong;  13.Kamal Machmud;  14.R.M.E. Sutarman Erwin;  15.Oey Hok Kim;  16.Tan Hin Hwat;  17.Ko King Hien;  18.R. Hambali Koesoemadinata;  19.Liem Toen Kiong;  20.Zakaria Effendi;  21.Siti Aminah;  22.Tardan Hari Effendi;  23.Ny. Soetanti Aidit;  24.Sadatoen Soerjohardjo;  25.Soeharto Heerdjan;  26.Lim Joe Thay.

Lulusan FKUI Tahun 1958

1.Sjahbnar Zahir;  2.Asri Rasad;  3.Gan Pik Hien;  4.Oey Han lee;  5.The Sean King;  6.Romdan;  7.Tie Ging Tjhiang;  8.Abdoel Moerad Naserie;  9.Hussin Odon;  10.Tjan Gwan Hok;  11.Moh. Soehoed;  12.Lie Tian Goan;  13.Lie Koen Hong; 14.Hazniel Zainal;  15.Loo sien Giap;  16.R. Willy Hadisoemarto;  17.Siauw Ing Tjwan;  18.Sri Soerastoeti Abd. Rachman;  19.Achmad Loefti Oesman;  20.Hie Han Boe;  21.Dradjat Nitidiningrat;  22.Liem Theo Johnny;  23.Gerard Lim Thian Soei;  24.Wijoto Soebagio;  25.Lo siauw Koen;  26.R. Soejono Joedodibroto;  27.Oei Tjien Oen;  28.Tan Ek Sheng;  29.R. Hendro Joewono;  30.Laksana Aulia;  31.Soemargo Sastrodiwirjo;  32.Tan Siang Hien;  33. Herman Soesilo;  34. Khouw Lip Boen;  35. Oey Beng Po;  36. R. Roekmono;  37. Tjiam Tjin Goan;  38. Kho Ek Hoa;  39. Ny. Siti Doemilah Soeprihatin;  40. R.M. Harjono Tjokrosudirdjo;  41. Ny. Kauw Tjong Swan Nio;  42. Tan Swan Ho;  43. R. Boedhi Darmojo;  44. Eddy Joesoef;  45. Gifnie Goernawan;  46. R. Soeroso Tjokroadiredjo;  47. Sajid Abd.Shahab;  48. R.M. Soesilo;  49. Khouw Lip Tjoen;  50. Lubis Didi Berthe;  51. Loa Wan Koen;  52. Ny. R. Suparmi Sujud;  53. Boersja Zahir;  54. Sri Oemijati;  55. Tjia Lian Nio;  56. Ny. Bintari Roekmono;  57. Topo Harsono;  58. Tirtosoegondo;  59. Thio In Liang.

Lulusan FKUI Tahun 1959

1.Ong Dwan Kiat; 2. Ie Njook San;  3. Ny. Juliati Hadiwinoto;  4.R.Nani Soekaesih Wiraatmadja;  5. Sachron Fadjar; 6.Tan Thiam Hok;  7. Tan Giok Hoa;  8. Kwe Djit Hin;  9. Ong Sing Gwan;  10. Ling Hung Chien;  11. Saleh Kariadinata;  12. Soemarmo Markam;  13. Moeljono Marinus Murtedjo;  14. Soejoto Martoatmodjo;  15. R. Karnen Garna Bratawidjaja;  16. Oei Siok Yauw;  17. Gan Ho Kiat;  18. Tan Hian Tjo;  18. Oey Honk Jan;  19. R.M. Efram Harsana Hadiwidjana;  20. Pouw Boen Tjiang;  21. Elias Tahalele;  22. Lie Bian Hong;  23. Tan A.W.T;  24. Baharoedin Tjakra Adisoeria;  25. Nn. Tan Lian Tjie;  26. Th. Goei Giok Hwa;  27. Soedarto Pringgoutomo;  28.Tjio Wie Tek;  29.Ny. Soeprapti Thaib;  30. Oey Kim Hoey;  31. Oen Liang Djin;  32. Ny.Ang Tjwan Bie-Lie Hui Lan;  33. Ang Tjwan Bie;  34. Lim Koei Beng;  35. Tho Gwan Djiang;  36. Sie Ting Hway;  37. A. Oei Thiam Tjay;  38. Tan Tjing Hok;  39. Abdul Azis;  40. Abdul Gani Thahir;  41. Achmad Ali;  42. M. Adhijatna;  43. Rd. Achmad Husein Markum;  44. Ang Giok Nio;  45. Ang Kim Sia;  46.Ang Tiong Goan;  47. R. Arbeno Rahardjo Wiriosaputro;  48. Asikin Hanafiah;  49. Asmir;  50. Blume C. Lodewijk;  51. Boen Lip Sian;  52. Rd. Djamhur Martasubrata;  53. Djang Djusi;  54. Djuhanda Wiriasaputra;  55. Djoko Sarwono;  56. R. Endjun;  57. Go Jauw Hoe;  58. Go Tjing Giok;  59. Ho Ko Tjwan;  60. G.P. Hutagalung;  61. Saut Hutagalung;  62. Imran Hilman;  63. R. Iskarno; 64. Isna Mochtar;  65. Jap Khe Sian;  66. Jenny Tan;  67. R.A. Karmini Soerjanatamihardja;  68. Kho Swie Hian;  69. Adolf KhoeDjoen Lok;  70. Khouw Lip Kiat;  71. Koo Sioe Sien;  72. R. Kurnia Natadisastra;  73. Ny. Koesoemastoeti Soejoed;  74. Kwa Hian San;  75. Kwee Tjieng Koen;  76. Lauw Hong Tik;  77. Ny. Lie See Tik;  78. Lie Tiam An;  79. F. Liem Heng Tjoei; 80. Liem siang Loen;  81. Liem Sioe Hiang;  82. Liem Soei Djien;  83. Liem Swie Hok;  84. Liem Tian Ko;  85. Liem Tian Ko;  86. Lo Sian Nio;  87. Sahala M. Lumbantobing;  88. Mak Kok Wing;  89. Masri Roestam;  90. Rd. Moch. Saronto Martojudo;  91. Hok Tjiang;  92. Ny. Nana Wijana Djajakoesoema;  93. Ngestioetomo;  94. Oei Djie Kiat;  95. Oei Giok Kiem;  96. Oei Giok Lan;  97. Ong Tiong Bing;  98. Ny. Oey Henk Kian-Gan Bwee Hwa;  99. R.M. Partomo M. Alibazah;  100. Pontoh Jotje;  101. M. Purnaman Sardjono Pandi;  102. R. Moch. Sambas Wiriadisuria;  103. Suganda;  104. Samsudin;  105. Ny. Gorry Siahaan;  106. Oegan Sugandi Suradiwidjaja;  107. R. Sindoetrisno;  108. Siti Boedina;  109. Moh. Sjatar Malik;  110. R. Sjamsuhidajat;  111. Sjamsir Siri;  109. Sjamsoel Maarif E. Amirredjab; 110. Sri Adrijati Suwarno;  111. Soejoto;  112. Oey Henk Kian;  113. Sumarsudi;  114. Soerarso Hardjowarsito;  115. Soewandi Santoso;  116. Sri Eko Moeljono;  117. Tan Giem Tiong;  118. Tan Ho Nio;  119. Tjan Fen Sak;  120. Tan Hong Lin;  121. Tan Siong Ko;  122. Tan Swie Liang;  123. Tan Tjiauw Liat;  124. Thio Tjong Liang;  125. Nn. Tirtorini;  126. Tjauw Hoei Hong;  127. Tjiong Boen Hauw;  128. Trimuljani Boentaran;  129. Alexander Tobing;  130. R. Wahjudi Sudjadi;  131. R. Widodo Talogo;  132. I. Gusti Ngurah Wilawirja;  133. Yong Tiong Bouw;  134. Tan Jen Hui;  135. Khouw Tjoe Poo Nio;  136. Khouw Lip Swan;  137. Tan Tiek Tjien;  138. Khouw Bian Liat;  139. Tjiong Joe Gian;  140. Oei Gek Lien;  141. A. Mak Kin Tho;  142. R. Harjadi Dhanutirto;  143. Tagor Gumanti Muda Siregar;  144. Soemarsono Sastrodipoero;  145. M. Soepartondo;  146. Poey Oey Hoey Giok;  147. Liauw Po Ris;  148. Yap Kie Soen;  149. Oen Liang Hie;  150. Tjoeng Men Hian;  151. R. Agus Suhada;  152. Sujudi;  153. Woen Sien Tjiang;  154. J. Liem Tiong Tjing.

January 7, 2010

Lulusan Universitas Indonesia Sejak 1950 (Bagian 2)

Filed under: Lulusan UI — rani @ 9:31 am

Lulusan FKUI Tahun 1952

1.Tan Tjeng Tjoe; 2.Lauw Ing Liat; 3.Kardiman; 4.E.N. Zakir; 5.R.R. Gandasubrata; 6.Khouw Khe Tho;7. Khouw Khe Tho-Tjan Bik Nio; 8.Mahar Mardjono; 9.Ny. Isbandijah Nahar Jenie; 10.Rasmin Rasjid; 11. M. Basoeki Wirjowodjojo; 12. Kwee Tin Boh; 13. Komang Makes; 14. Teuku Malikoel Saleh; 15. Nn.Djie Liang Nio; 16.Oentoeng Kartodisono; 17.Ny. Njoo Injo – Tjoei Eng; 18. Ny. Poestika Sastroamidjojo; 19. Soetrisno; 20.R. Rekotomo; 21. Njo Soen Hin.

Lulusan FKUI tahun 1953

  1. Ny. Chasanah Goepito;  2. M. Soemarsono Sastrowardojo;  3. R. Winarno Soemardjo; 4. Kadri;  5. Samsoel Ma’arif Akman;  6. M. Slamet Djais;  7. Soekonto Kartoleksono;  8. Kwik Kim Swie; 9. Mariati; 10. Azhar Zahir; 11. R.M. Amino Gondohutomo; 12. Seto Martohoesodo; 13. Goepito Hardjowijono; 14. Oei  Oe Ang; 15. R.M. Haroen Soerono; 16. R. Koesoemanto S. Setyonegoro; 17. R. Meonadjat Wiraatmadja; 18. Afloes; 19. Darmawan Prawira Soepardja; 20. Sarnanto Prawirosastro; 21. Loa Swan Bie; 22. Ali Emran.

Lulusan FKUI Tahun 1954

  1. Sadono; 2. Ny. Farida b. Heyder; 3. Djaka Sutadiwiria; 4. Azrin; 5. R. Kirono; 6. Ny. Z.R. Masjhoer; 7. R.J. Sigit Koesma; 8. Azhari Rivai; 9. Nn.G.E. Wowor; 10. R.M. Soewardjono Soerjoningrat; 11. R.M.Soehirman Erwin; 12. Nn.Yap Hway Nio; 13. Ny.S. Soetidjah Hermanses; 14. Gan Hoay Kiong; 15. Liem Hok Liang; 16. Asmino; 17. Ouw Tjioe Tiang; 18. Lie Kay Hoo; 19. Tan Rudy Edward; 20. Ong Tjong Liang; 21. R. Soedarto; 22. Ny. Gonowati Soetadiwiria; 23. Tjia Khing Poo; 24. Ny. Juliarti Markum; 25. Amir Kasim; 26. Sjarbaini; 27.Poey Seng Hin.

Lulusan FKUI Tahun 1955

1.Ang Sing An; 2.Tjoa Bian Hwat; 3.Jap Kie Bing; 4. Kho King Siong; 5. Adenin: 6. J. Liem Tiong Sing; 7. Nn. Oei Koei Nio Anna; 8. Soebagio Hadi Wirjatmo; 9. Gani Iljas Sasmitaatmadja; 10. Sim Goan Hie R; 11. R. Soeparto Kartoamidjojo; 12. R. Wirjawan Djojosugito; 13. Dezentje B.H.A; 14. R. Soenarno Soetedjo; 15. Abdullah Hassan; 16. Basarudin Koesniomalebari; 17. Frans Pattiasina; 18.  Soedihardjo R. Harnipidjati; 19. Tjan Kian Hong; 20. R. Achmad Jusuf Djajakusuma; 21. Ny. Oei Goan Pien Liem Lian Hwa Nio; 22. R. Oesman Odang Prawiradiredja; 23. R. Soejoso Soemodimedjo; 24. Djwa Djing Som; 25. R. Soekaman Soemardjono; 26. Hanif; 27. Nn. Thung Ing Hwa Nalda Sylvia; 28. Nasroen Iskandar; 29. Liem Tjiep Tiong;  30. Tjan Kwa Yoe; 31. Nagar Rasjid Nasoetion; 32. Njoo Sian Nio; 33. R. Walujo Soemodilogo; 34. Lie Kay Tiong; 35. Retno Sedjati Hadi; 36. Tjiook Tiauw Hie.

January 5, 2010

Lulusan Universitas Indonesia Sejak 1950 (Bagian 1)

Filed under: Lulusan UI — rani @ 4:16 pm

Tulisan berikut (lebih tepatnya daftar nama) di bawah ini, para lulusan Universitas Indonesia (UI) sejak tahun 1950 hingga 1975 diambil dari buku  “Sarjana Universitas Indonesia 1950-1975” terbitan Humas UI yang dikeluarkan pada bulan Juli 1976. Mudah-mudahan dapat membantu memberikan informasi yang diperlukan serta sebagai bahan melengkapi dokumentasi mengenai UI yang saat ini sudah langka ditemukan. Paling tidak bisa meramaikan  di jagat maya. Kalau ingin mengetahui nama para lulusan UI, maka dengan mudah dapat dicari  di google.

Aslinya, pada daftar nama para lulusan UI tersebut, dicantumkan tanggal, bulan dan tahun kelulusan yang tercantum pada ijazah. Tetapi untuk kemudahan membaca dan kenyamanan dalam penulisan, maka hal tersebut hanya disebutkan saja tahun kelulusannya. Dengan pemunculan tulisan ini, diharapkan akan menjadi suatu tradisi baru untuk mencari nama-nama para lulusan UI cukup dengan mencarinya di google.

Lulusan FKUI Tahun 1950

1.R. Mochammad Enoch; 2.Ong Thian Sik; 3.Ny. The Djien Hwie; 4.R. Moehardono; 5.Oen Poo Khien; 6.Tan Tik Hong; 7.Oei Tjhoen Liem; 8. Lie Djoe Eng; 9. Goei Bian Gwan; 10. G.H. Hereman; 11. J.C. v Deventer; 12. Ny. v/d Werf Messing Brigitte Hendrike Paule; 13. Liem Goan Phok; 14. A.J. v Meurs; 15. Sj. Schaafsma; 16. Lie Ging Tjwan; 17. Tan Tjoan Gwan; 18 The Sie Tiat; 19. Pouw Tek Lie; 20.Tan Tjoang Khe; 21. A. Sersansie; 22. Tan Tik Lim; 23. Oei Tat Ie.

Lulusan FKUI Tahun 1951

1.Oey Goan Pien; 2.Him Soek Kioen; 3. R. Moch. Salamun; 4. V.H. Rutgers; 5. Arifin Sjoekoer;  6. Oei Bing Thay; 7. Tan Tjeng Tay; 8. R. Affandi Dipodipoetro; 9.Clementin V. Bochem; 10. Ong Liang Kiong; 11.Ouw Tek Jong; 12.Tan Tjoan Han; 13. Peng Lie Tjoa; 14. Lie Tjeng Hway; 15. Mohamad Basoeki; 16. M. Abdoellah Kartodiwirjo; 17. Liem Boen Houw; 18. Oei djwee Bing; 19. Njoo Khik Djiang; 20. R. Soekojo.

Berapa Jumlah Alumni UI?

Filed under: Lulusan UI — rani @ 9:34 am

Siapa yang bisa menghitung dengan cepat dan tepat berapa jumlah alumni UI sampai sekarang? Sejak tahun 1990 an saya berusaha menghitungnya, tetapi rupanya tidak ada data yang cukup valid tersedia, apakah di tingkat departemen, Fakultas atau bahkan di tingkat Universitas sekalipun. Rektor UI dalam berbagai kesempata selalu menyebut-nyebut kisaran angka 100 ribuan, untuk semua mahasiswa program studi yang ada di lingkungan UI, mulai dari jenjang diploma sampai Doktor. Tetapi kalau ditelusuri dari mana data itu diperoleh, pastilah akan sangat sukar untuk menjawabnya.

Dahulu sebelum era BHMN (sebelum tahun 2000), UI masih rajin mengumpulkan berbagai data  dari berbagai fakultas dan institusi yang ada di lingkungan UI untuk dijadikan Buku Laporan Tahunan kepada Depdiknas. Tetapi laporan tahunan itu pun masih selalu tidak “klop” antara data yang ada di fakultas dengan data yang ada di tingkat Universitas. Maka biasanya selalu dibuat “kesepakatan” data mana yang akan dipakai untuk dijadikan laporan secara resmi. Hal ini terjadi karena masing-masing program studi masih selalu menerima mahasiswa di luar yang sudah ditentukan oleh universitas. Tetapi sekarang, tampaknya hal demikian sudah  tidak ada lagi dengan semakin baiknya proses penyimpanan dan pemrosesan data mahasiswa/lulusan menggunakan komputerisasi secara terpadu dan terpusat.

Kembali kepada masalah utama judul tulisan ini, yaitu mengenai  jumlah alumni, apa asumsi dasarnya seseorang itu dianggap sebagai alumni UI? Kalau secara ketat, maka kriterianya adalah seseorang yang telah menyelesaikan studinya dalam waktu tertentu di lingkungan UI dan kemudian dia mendapat ijazah sesuai dengan program studi dan jenjang yang  ditempuhnya, dimana dalam ijazah itu diterangkan tanggal kelulusan yang bersangkutan.

Nah, apakah UI mempunyai data nama-nama para lulusan sejak UI  menggunakan nama Universitas Indonesia (1950)? Hal ini pun tampaknya tidak semua orang mengetahui dan memilikinya.  Ini salah satu kelemahan UI yang abai terhadap data-data, terutama yang berkaitan dengan masa lampau. Padahal, perencanaan masa depan harus ditunjang dengan data dan informasi yang akurat, termasuk juga data di masa lalu. Seperti yang telah disinggung dalam tulisan sebelumnya (lihat Sejarah Ringkas UI), data/informasi masa lampau merupakan “benang merah” yang dapat mempertautkan masa lalu dengan masa kini dan masa mendatang. Tulisan ini sebagai pembuka awal untuk menyajikan tentang para lulusan UI mulai dari tahun 1950 hingga 1975.

January 4, 2010

Sejarah Ringkas Universitas Indonesia

Filed under: Lulusan UI — rani @ 4:02 pm

Memasuki  awal tahun 2010 ini, penulis mencoba untuk memuat berbagai tulisan atau hal lainnya yang berkaitan dengan masa lampau tentang UI.  Karena ternyata  generasi sekarang kurang memahami tentang semangat yang menjiwai para pengelola UI masa lampau. Mudah-mudahan dapat menjadi “benang merah” bagi UI di masa sekarang dan masa mendatang.

Sejarah Universitas Indonesia sesungguhnya bermula jauh sebelum tanggal 2 Februari 1950. Sebelum itu telah ada Balai Pendidikan Tinggi R.I. Bahkan masa pendahuluan Universitas Indonesa dapat ditarik lebih jauh lagi ke dalam jaman penjajahan.

Perguruan tinggi lainnya yang mendahului Universitas Indonesia adalah “Universiteit van Indonesie” yang didirikan oleh NICA (Netherlands Indies civil administration) pada tahun 1946. Sampai tahun 1949 “Universiteit van Indonesie” ini tidak saja berpusat di Jakarta tetapi juga meliputi kota-kota lainnya di Surabaya (Fakultas Kedokteran dan Fakultas Kedokteran Gigi) dan di Makassar (Fakultas Ekonomi) juga di Bandung dan Bogor ada Fakultas-fakultasnya.

Segera setelah Negara Indonesia diproklamasikan didirikanlah Lembaga Pendidikan yang merupakan gabungan dari “ Universiteit van Indonesie” dengan “ Balai Pendidikan  Tinggi R.I.” Nama yang diberikan kepada Lembaga pendidikan yang baru itu ialah “Universitas Indonesia” yang kita kenal sekarang. Dalam tahun-tahun pertama Universitas Indonesia dibawah pimpinan Ir. R.M. Pandji Soerachman Tjokrohadisoerjo (alm) sebagai Presiden dibantu oleh Profesor W. Z.  Johannes. Pada tahun 1951-1954 pimpinan kemudian diserahkan kepada Prof. Mr.Dr. Soepomo (alm) yang juga menjabat guru besar luar biasa pada Fakultas Hukum dan Pengetahuan Kemasyarakatan di Jakarta.

Tugas untuk menyatukan kedua Lembaga Perguruan Tinggi yang ada sebelumnya sungguh tidak ringan. Kuliah-kuliah yang ada pada mulanya diberikan dalam bahasa Belanda. Tetapi mulai tahun 1951 dikeluarkanlah peraturan Menteri Pendidikan Pengajaran & Kebudayaan yang mengubahnya menjadi bahasa Indonesia. Demikian pula peraturan-peraturan lain berangsur-angsur diambil oleh Pimpinan Universitas Indonesia sehingga pada tahun 1951 terdapat 10 buah fakultas-fakultas yang letaknya tersebar di kota-kota Jakarta, Bandung, Bogor, Surabaya dan Makassar (Ujung Pandang).

Fakultas-fakultas di Jakarta adalah gabungan dari Fakultas-fakultas Balai Perguruan Tinggi (Fakultas Kedokteran, Hukum, Sastera) dengan fakultas-fakultas dari “Universiteit van Indonesie” (Fakultas Kedokteran, Hukum, Sastera dan Ekonomi). Sedangkan Fakultas-fakultas di tempat lainnya (Bandung, Bogor, Surabaya, Makassar) adalah lanjutan dari “Universiteit van Indonesie”.

Prof.Mr.Dr. Soepomo dalam pidato Dies Natalis Universitas Indonesia yang keempat pada tahun 1953 menggambarkan bagaimana dimulianya usaha meng “Indonesiasi”, sebagai langkah pertama dalam mengembangkan Universitas Indonesia. “Indonesiasi”, ini pertama-tama menyangkut kurikulum dan staf pengajar. Bahwa Universitas Indonesia mempunyai cita-cita untuk menjadikan dirinya suatu Lembaga Perguruan Tinggi yang berguna bagi pembangunan masyarakat dan Negara Indonesia Nampak dalam usaha “Indonesiasi” ini. Istilah yang dipergunakan ialah otonomi Universitas yang meliputi kerochanian dan otonomi materiel. Otonomi Universitas dari ideelnya mempunyai arti kebebasan berbicara, berpikir dan melakukan penelitian.

Pada tahun 1954 Fakultas Kedokteran cabang Surabaya serta Lembaga Kedokteran Giginya dipisahkan dari Universitas Indonesia untuk menjadi bagian dari Universitas Airlangga yang pada tahun itu berdiri di sana. Demikian pula pada tahun 1955 Fakultas Ekonomi cabang Makasaar serta Fakultas Hukum yang sementara itu telah dibuka di sana, dipisahkan pula untuk menjadi Universitas Hasanuddin. Dengan demikian sejak itu Universitas Indonesia hanya tersebar di tiga kota yakni Jakarta, Bogor, dan Bandung. Masa itu dikenal dengan sebutan “Masa Tiga Kota ”dari tahun 1955 -1959”.

Pada tahun 1959 menyusul Fakultas Ilmu Pengetahuan Teknik dan Fakultas Ilmu Pasti dan Ilmu Alam di Bandung menggabungkan diri dengan Institut Teknologi Bandung (ITB) yang didirikan di sana. Walaupun sampai tahun 1960 Universitas Indonesia masih mempunyai Akademi Pendidikan Jasmani di Bandung, tetapi dapat dikatakan bahwa sejak berdirinya ITB, maka pada tahun 1959 sampai tahun 1963 Universitas Indonesia hanya meliputi Lembaga-lembaga Pendidikan yang sebagian terbesar terdapat pada kota-kota Jakarta dan Bogor. Karenanya periode ini dikenal dengan nama “Masa Dua kota”.

Pada permulaan “masa dua kota” ini (1958-1962) Universitas Indonesia dipimpin oleh Ketua Presidium Profesor Dr. Sudjono Djuned Pusponegoro, dan anggota-anggotanya, masing-masing Profesor Djoko Sutono, SH dan Profesor Tan Tjoe Siem SH. Sebelumnya Universitas Indonesia dipimpin oleh Profesor Bahder Djohan gelar Marah Besar sebagai Presiden yang ketiga. Tahun 1962 nama jabatan Presidium diubah menjadi Rektor. Berhubung Profesor Sudjono Djuned Pusponegoro diangkat menjadi Menteri maka jabatan Rektor digantikan oleh Let. Kol. TNI dr. Sjarif Thayeb (sekarang Let. Jen) dengan pembantu-pembantunya Prof.Dr. Slamet Iman Santoso sebagai Pembantu Rektor Bidang Akademi, Profesor Umar Seno Adji, SH selaku Pembantu Rektor Bidang Administrasi dan Keuangan  dan Profesor Dr. Ir. Moh. Sadli selaku Pembantu Rektor bidang Administrasi dan Keuangan bertugas keluar negeri maka masing-masing digantikan oleh Profesor M. Djoewari (alm) dan Drs. Teuku Umar Ali. Sedangkan sekretaris Senat Universitas dipegang oleh Profesor. Dr. Mr. Soekanto sampai beliau meninggal pada tahun 1961. Dalam jabatan itu beliau berturut-turut digantikan oleh Profesor Hendarmin Sastrosupeno (alm) dan Profesor. Dr. slamet Iman Santoso.

Sejak tanggal 11 Februari 1964 kampus Universitas Indonesia hanya terdapat di Jakarta saja, setelah pada tanggal itu “Institut Pertanian Bogor” (IPB) dipisahkan dari Universitas Indonesia. Mengingat sejarah dan peranannya maka tidaklah mengherankan apabila Universitas Indonesia menjadi Universitas Utama di Jakarta.

Dalam masa itu Universitas Indonesia hanya mempunyai 7 buah fakultas yang kemudian diperluas menjadi 10 fakultas guna menampung hasrat para muda-mudi Indonesia untuk memperoleh keahlian dan pengetahuan yang sangat diperlukan bagi pembangunan.

Fakultas-fakultas yang berada di lingkuangan Universitas Indonesia hingga kini adalah:

1.      Fakultas Kedokteran

2.      Fakultas Kedokteran Gigi

3.      Fakultas Ilmu Pasti dan Ilmu Alam

4.      Fakultas Teknik

5.      Fakultas Hukum

6.      Fakultas Ekonomi

7.      Fakultas Sastra

8.      Fakultas psikologi

9.      Fakultas Ilmu-ilmu Sosial

10. Fakultas Kesehatan Masyarakat

Sedangkan Rektor-rektor yang pernah memimpin Universitas Indonesia yakni:

1.      Prof.Ir.R.M. Pandji Soerahman (1950-1951)

2.      Prof.Mr.Dr. Soepomo (1951-1953)

3.      Prof.Bahder Djohan (1954-1958)

4.      Prof.Dr. Sudjono Djuned Pusponegoro (1958-1952)

5.      Let. Jen. Dr. Sjarif Thayeb

6.      Prof.Dr.Ir. Soemantri Brodjonegoro (1964-1968) dan (1968-1973)

7.      Prof.Dr. Mahar Mardjono (1973-1978)

(sumber: Buku Sarjana Universitas Indonesia 1950-1975 terbitan HUMAS UI 1976)