Tag Archives

6 Articles
One Plus One

One Plus One

Saya kehilangan LG G2 saya sehingga saya tak lagi bisa mengoprek perangkat tersebut. Saya memutuskan untuk mencoba perangkat legendaris, One Plus One (OPO). Perangkat ini murah, tetapi spesifikasi seperti G3 dan Note 4. Hanya saja, dia seperti GMail masa Beta, Anda takkan bisa memesan langsung tanpa undangan.

Setelah mengemis meminta bantuan undangan di media sosial, rekan saya memberitahukan tentang program Lazada. Akhirnya, saya mendaftarkan diri di forum One Plus dan langsung mendapatkan 1 undangan yang hanya berlaku 48 jam. Kejam nian! Ah, bulan ini saya terpaksa mengencangkan ikat pinggang.

Saya baca banyak tulisan, terutama program 4 Maret 2015 Lazada yang membuka pemesanan One Plus One selama sejam. Mereka bilang perangkat ini bisa sampai sangat lama. Hitungannya minimal 2 minggu. Untungnya saya, dalam tiga hari perangkat ini telah ada di tangan saya. Terima kasih, Tuhan.

Kesan Pertama

Nanti saya coba unggah hasil video membuka bungkusan. Saya terkesan dengan pemaketan One Plus One. Isi dari paket yang datang, antara lain:

  • Telepon OPO
  • Pengisi daya 2100 mA, kabelnya bisa dicopot untuk penhubung USB.
  • Satu tempat tambahan untuk Nano SIM (kartu SIM nano).
  • Satu pin pembuka tempat USIM (kartu SIM mikro).

Tempat USIM menyatu dengan perangkat, sehingga sekilas tidak terlihat. Sungguh luar biasa disain OPO. Saya pikir sulit, tetapi ternyata hanya mencolokkan pin pembuka maka tempat USIM terpental keluar.

Kulit OPO seperti bahan teflon, kasar dan lengket. Di satu sisi, lapisan ini membuat OPO tidak gampang terlepas dari tangan. Tapi, saya pikir bakal itu juga yang membuat OPO gampang kotor. Ternyata, setelah tak sengaja membuat kotor, kotoran dapat mudah dibersihkan.

Yang saya tak duga, OPO menghasilkan foto yang cukup tajam. Wow, sayangnya saya tidak suka selfie.

Silakan klik sendiri untuk gambar aslinya.

Pindah ROM

Seperti motto dari OPO, saya tidak suka ROM pabrikan. Terutama, saya tidak suka ROM pabrikan OPO. Berikut alasan saya:

  • ROM dibuat dari CyanogenMOD 11s, masih KitKat.
  • WhatsApp mengenali OPO sebagai ROM Kustom.
  • Semenjak saya mengaktifkan ART, tampilan saya sering tidak mau menyala. Sepertinya ada galat pada sensor proksimitas. Lagipula, sepertinya OPO CM11s tidak kompatibel sehingga kembali ke Dalvik.

Kalau saya baca, kemungkinan bulan depan akan muncul versi resmi ROM OPO yang Lollipop. OPO menyebutnya Oxygen OS. Kalau lihat dari komposisi timnya, sepertinya Oxygen OS akan dibuat dari Paranoid Android. Kita lihat saja nanti, tetapi sebelum itu, saya mau pasang yang lain.

Buat Salinan Data Anda!

Proses membuka kunci bakal menghapus data di Internal Storage. Simpan data Anda terlebih dahulu! Serius!

Bahan-bahan

Sebelum memulai, silakan unduh bahan-bahan berikut.

Saya sengaja memberi 2 jenis tautan. Halaman yang berisi daftar ROM dan ROM versi langsung. Saya menyarankan agar memilih halaman daftar ROM dan memilih versi baru. Biasanya lebih stabil.

Selain TWRP, semua ZIP unduh ke OPO. TWRP membutuhkan cara khusus untuk masuk.

Buka Kunci OPO

Sebelum lanjut, pastikan bahwa perkakas fastboot maupun ADB dapat mengakses perangkat Anda.

ROM CM Recovery tidak dapat dipakai untuk memasang ROM berbeda. Saya harus memasang TWRP untuk itu. Saya mendapatkan cara memasangnya dari sebuah trit di Forum OPO.

Masuk ke dalam Fastboot

  1. Matikan OPO. Jangan hubungkan kabel USB.
  2. Tekan tombol Volume Naik + Daya untuk masuk ke modus Fastboot.
  3. Setelah masuk ke Fastboot, hubungkan OPO ke komputer dengan kabel USB.

PERHATIAN! PROSEDUR SETELAH INI AKAN MENGHAPUS SEMUA (FACTORY RESET). PASTIKAN ANDA SUDAH MENYELAMATKAN DATA ANDA! KEHILANGAN DATA SALAH SENDIRI.

Buka kuncian OPO:

fastboot oem unlock

Masuk ulang ke OPO:

fastboot reboot

Karena proses ini melakukan factory reset, pastikan kembali bahwa perkakas fastboot maupun ADB dapat mengakses perangkat Anda. Aktifkan kembali USB Debugging.

Non-aktifkan proteksi CM Recovery. Caranya:

  1. Masuk ke Setelan => Opsi pengembang
  2. Hapus tanda centang/non-aktifkan Update Cyanogen recovery

Selanjutnya, pasang TWRP

Memasang TWRP

Masuk kembali ke Fastboot dan pasang TWRP di mode tersebut:

fastboot flash recovery openrecovery-twrp-2.8.5.1-bacon.img

Selanjutnya, masuk ke TWRP:

fastboot reboot recovery

Di dalam TWRP inilah nantinya kita memasang sistem kita.

Pasang ROM

Pertama-tama, hapus tembolok, sistem, dan data. Seperti biasa:

Wipe => Advanced Wipe => Pilih Dalvik Cache, System, Data, Cache => Swipe to Wipe

Dua partisi, Internal Storage dan USB-OTG tidak dipilih.

Selanjutnya, kembali ke menu utama. Pilih Install. Pasang ROM dengan urutan:

  1. cm-12-20150312-ROBBIEL811-SM4.8-bacon.zip
  2. Slim_mini_gapps.BETA.5.0.x.build.0.x-20150313.zip
  3. bacon_firmware_update_2015_01_29.zip
  4. UPDATE-SuperSU-v2.46.zip

Setelah itu, nyalakan ulang OPO untuk masuk ke sistem yang baru.

Selesai.

CM12 build by Robbiel811

CM12 build by Robbiel811

Referensi

Memasang Pustaka Teroptimasi untuk LG G2
Super Android, recharge!

Memasang Pustaka Teroptimasi untuk LG G2

PERHATIAN:

BIONIK DAN DALVIK YANG ADA PADA TUTORIAL INI HANYA UNTUK STOK DAN ROM TERMODIFIKASI YANG DIBUAT DARI STOK.

JANGAN GUNAKAN PUSTAKA-PUSTAKA INI UNTUK AOSP! (CyanogenMod dan sejenisnya)

Sumber bacaan: [Mod] [Nexus 5] Dalvik+bionic library optimization – Flashable

Saya sebenarnya sudah menjelaskan pada tulisan sebelum ini. Saya akan coba jelaskan lebih lengkap. Terutama alasan mengapa ini perlu.

Karena pustaka Android itu Kode Sumber Terbuka (Open Source Software) dan bukan Perangkat Lunak Bebas (Free Software), semua orang bisa saja mendistribusikan binari tanpa menyertakan kode sumber. Dalam hal ini, Qualcomm sebagai penyedia keping untuk perangkat Android dan beberapa pabrik menyediakan binari yang terkompilasi secara optimal untuk perangkat buatannya. Untungnya, karena ini Android, pustaka binari tersebut bisa dipakai di perangkat lain dengan spesifikasi yang (hampir) sama.

Ada dua pustaka yang ditawarkan: BIONIC dan Dalvik. Kalau pada pemasangan sebelumnya saya hanya memasang BIONIC, kali ini saya memasang juga Dalvik. Supaya kalau mau tetap di Dalvik atau kembali dari ART ke Dalvik, perangkat menggunakan pustaka yang teroptimasi.

Memasang Pustaka Bionic yang Teroptimasi

Sumber bacaan: Bionic (perangkat lunak)

Bionic adalah Pustaka C yang digunakan oleh sistem Android. Karena lisensi yang digunakan Bionic adalah BSD, maka Google memilih pustaka ini ketimbang GLIBC yang menggunakan LGPL. Lisensi BSD lebih ramah terhadap produk-produk tertutup (proprietary).

Untuk memasang Bionic:

  1. Dari menu utama pilih Install Zip
  2. Pilih Choose zip from /sdcard
  3. Pilih LG_G3_BIONIC.zip
  4. Pilih Yes – Install LG_G3_BIONIC.zip

Selanjutnya Dalvik.

Memasang Pustaka Dalvik yang Teroptimasi

Sumber bacaan: Dalvik (perangkat lunak)

Semua aplikasi Android adalah aplikasi Java. Aplikasi Java dijalankan oleh mesin JVM. Dalvik adalah mesin JVM yang menjalankan aplikasi-aplikasi tersebut di Android.

Awal mulanya Google menggunakan JAMVM. Namun, kemudian secara gradual pindah ke Dalvik. Kini, Google akan melakukan transisi lagi ke ART.

Cara pasang Dalvik:

 

  1. Dari menu utama pilih Install Zip
  2. Pilih Choose zip from /sdcard
  3. Pilih LG_G3_DALVIK.zip
  4. Pilih Yes – Install LG_G3_DALVIK.zip

Kalau Anda memasang ART, Dalvik tidak perlu dipasang. Toh, pustaka ini tidak akan dipakai bila kita mengaktifkan ART.

Pengalaman Memperbaharui LG G2 Versi Saya
Super Android, recharge!

Pengalaman Memperbaharui LG G2 Versi Saya

[themify_box style=”yellow warning rounded shadow”]SEMUA INI DAPAT MERUSAK TELEPON ANDA, LG G2. SAYA TIDAK BERTANGGUNG JAWAB ATAS RUSAKNYA TELEPON ANDA. RISIKO TANGGUNG SENDIRI![/themify_box]

Setelah mencoba-coba beberapa AOSP, LG G2 saya menjadi rusak dan tidak dapat digunakan. Saya pun mengembalikan ROM LG G2 saya ke kondisi awal seperti yang saya ceritakan sebelumnya. Saya pun mencoba mengulangi menjalankan apa yang telah saya lakukan sebelumnya. Namun, kali ini saya coba jalankan versi mudah dan terintegrasi dalam satu entri agar mudah dibaca keseluruhan.

Diasumsikan kondisi awal adalah LG G2 dengan ROM Kit Kat (4.4.2) asli dari pabrikan (D80220B).

Unduh Terlebih Dahulu

Agar memudahkan tutorial ini, sebaiknya Anda sudah mengunduh berkas-berkas yang diperlukan dalam tutorial ini agar sekali jalan. Berkas-berkas itu, antara lain:

  1. D802_AutoRec.apk
  2. KK_Baseband_D802.zip
  3. CloudyG3_1.3.zip
  4. LG_G3_BIONIC.zip
  5. LG_G3_DALVIK.zip
  6. QuickWindow_Fix_V2.zip
  7. LGMessage_fix.zip

Saya berharap sebelum memulai, pastikan bahwa berkas-berkas ini sudah diunduh ke LG G2 Anda.

Memasang Recovery ROM

Sumber bacaan: AutoRec: Kit Kat Recovery Installer

Untuk dapat memasang Recovery ROM yang telah terkustomisasi perlu dilakukan dua proses secara berurutan:

  1. Memasang izin admin (rooting/jailbreaking) pada LG G2.
  2. Memasang ROM Recovery yang telah terkustomisasi. Saya menggunakan Philz Recovery ROM.

Memasang Izin Admin

Memasang izin admin (rooting/jailbreaking) adalah proses penjebolan perangkat agar dapat menjalankan tindakan yang membutuhkan kewenangan admin (root/Administrator/super user). Pada umumnya perusahaan pembuat perangkat telepon mematikan fungsi ini. Untuk dapat memodifikasi telepon, maka fungsi ini perlu diaktifkan.

ROOT LG G2 dapat dilakukan dengan menggunakan ioroot seperti yang dijelaskan pada tulisan saya yang lalu.

Memasang ROM Recovery Terkustomisasi

Untuk memasang ROM Recovery dapat menggunakan AutoRec, sebuah aplikasi yang dibuat oleh cloudyfa, seorang pengembang di Forum XDA. Sayangnya, APK aplikasi ini tak dapat ditaruh di Google Play. Android umumnya tidak secara baku mengizinkan APK selain dari Google Play Store dipasang ke perangkat. Selanjutnya mengaktifkan pemasangan dari luar Google Play Store.

Mengaktifkan Pemasangan Di Luar Google Play Store

Sebelum memasang AutoRec, pastikan LG G2 Anda dapat memasang APK dari sumber selain Google Play Store. Caranya:

  1. Masuk ke Pengaturan
  2. Pada bagian Umum pilihlah Pengamanan
  3. Pada bagian Pengamanan, pastikan pilihan Sumber tak dikenal tercentang.
    I know this is a LG G3 settings, but it is the same as LG G2.

    I know this is LG G3 settings, but it is the same as LG G2. Tick the “Unknown sources”

Setelah itu, lanjutkan dengan memasang AutoRec.

Memasang AutoRec

Pasang APK AutoRec dari Forum XDA, caranya:

  1. Pergi ke halaman unduhan AutoRec dan unduh D802_AutoRec.apk ke LG G2 Anda.
  2. Buka berkas yang sudah diunduh dengan menggunakan Pengelola File dan pilih APK tersebut untuk menjalankan aplikasi.
    Click the AutoRec APK to install it

    Click the AutoRec APK to install it

  3. Pilih Instal ketika keyakinan Anda dipertanyakan.
    Click Install to proceed

    Click Install to proceed

  4. Setelah selesai, buka aplikasi dengan menekan Buka.
    Click Open to open AutoRec after installing it.

    Click Open to open AutoRec after installing it.

Sekarang saatnya menjalankan AutoRec.

Menjalankan AutoRec

AutoRec melakukan proses-proses berikut ini; 1) memasang versi aboot.img terdahulu yang bisa digunakan untuk memasang ROM terkustomisasi; 2) memasang TWRP, salah satu ROM Recovery yang terkustomisasi. Berikut caranya:

  1. Pada saat pertama kali menjalankan aplikasi akan ditanyakan izin menjalankan AutoRec sebagai admin.
    Click Allow to allow AutoRec runs as super user.

    Click Allow to allow AutoRec runs as super user.

  2. Kalau ditanya apakah Anda benar-benar mau melakukannya, pilih saja YES.
    Select YES for confirmation.

    Select YES to confirm custom recovery installation.

  3. AutoRec akan memasang Loki (semacam pemintas agar ROM Terkustomisasi dapat dipasang). Selanjutnya, pilih Flash Recovery untuk memasang TWRP.
    AutoRec running lokifying and install a custom kernel.

    AutoRec running lokifying and install a custom kernel.

  4. Setelah memasang TWRP, akan ditanyakan untuk melanjutkan masuk ke Recovery (TWRP) atau keluar dari aplikasi. Pilih To recovery untuk masuk TWRP atau pilih exit untuk keluar.

Selanjutnya memasang Philz Touch Recovery.

(Opsional) Memasang Philz Touch Recovery

Sumber bacaan: Philz Touch 6 Recovery How to Install

TWRP Main Menu

TWRP Main Menu

Sebenarnya menggunakan TWRP pun sudah bisa. Tapi, banyak yang menyarankan untuk memasang Philz Touch Recovery untuk LG G2. Hal ini karena Philz merupakan TWRP yang dimodifikasi untuk perangkat LG G2.

  1. Masuk ke Recovery LG G2. Caranya, entah dengan cara: 1) menyolok ke komputer dan mengetik “adb reboot recovery” dari komputer;2) dengan menu di AutoRec tadi; atau3) dengan menyalakan kembali sambil menahan tombol Daya dan Volum Turun.
  2. Di TWRP tekan tombol Install.
  3. Pilih install zip from sdcard.
  4. Pilih philz_touch_6.48.4-d802.zip.
  5. Seret jari Anda pada tombol Swipe to flash untuk memasang Philz Touch Recovery.
    Swipe your finger on the blue button and drag your finger to the right.

    Swipe your finger on the blue button and drag your finger to the right.

  6. Setelah itu, tekan tombol kembali sampai ke menu utama TWRP.
  7. Terakhir, untuk masuk ke Philz, pilihlah Reboot dan lalu pilih Recovery.

Maka apa bila tak ada aral melintang, maka sistem akan masuk ke Philz Touch Recovery.

Philz Touch 6 Recovery 6.48.4 main menu

Philz Touch 6 Recovery 6.48.4 main menu

Selanjutnya memasang ROM dan konfigurasi yang saya suka.

Memasang ROM Kesukaan Saya

Setelah memasang ROM Recovery yang terkustomisasi, saatnya memasang ROM LG G2 yang menurut saya bagus. Dari awal saya memiliki Android, saya selalu menganggap sistem operasi bawaan pabrik biasanya lambat, penuh aplikasi yang tak dibutuhkan, dan lawas. Dari Nexian Journey (A890)Sony Ericsson Xperia Mini Pro (Mango/SK17i), bahkan sampai iRobot (WM8505) yang dibelikan teman di Shenzhen tak pernah lepas dari modifikasi.

Untuk LG G2, setelah saya coba-coba beberapa ROM, saya pun berkesimpulan bahwa CloudyG3 paling optimal untuk kebutuhan saya. Tentunya, versi yang saya pasang bukan versi yang begitu saja. Saya memodifikasi beberapa bagian dari CloudyG3. Saya menambahkan: 1) pustaka Bionic dan Dalvik teroptimasi; dan 2) QuickWindow (aplikasi LG G2) untuk menggantikan Quick Circle (aplikasi LG G3).

Urutan memasang ROM dengan konfigurasi kesukaan saya secara garis besar dapat dijabarkan, yaitu:

  1. Menghapus seluruh partisi (System, Data, Cache, Dalvik Cache) kecuali Internal Storage sebelum memasang ROM.
  2. Memasang Baseband Kit Kat.
  3. Memasang CloudyG3 1.3.
  4. Memasang Bionic dan Dalvik.
  5. Memasang QuickWindow.
  6. Masuk ke sistem dan mengubah Dalvik menjadi ART.

Memasang CloudyG3

Sumber bacaan: CloudyG3 1.3

CloudyG3 adalah sebuah ROM untuk LG G2. Pengembangnya mengambil ROM LG G3 dan mengonversi ROM tersebut agar dapat dijalankan ke LG G2. Dengan menggunakan CloudyG3 sebenarnya seperti menyulap LG G2 menjadi LG G3. Cuma bedanya, ROM terkustomisasi ini lebih ringan dan teroptimasi.

Saya sudah pernah membahas cara memasang CloudyG3 dengan TWRP. Kali ini saya mencoba membahasnya dengan menggunakan Philz. Asumsi saya, kita sedang berada di halaman utama Philz. Berikut langkahnya.

Hapus Semua Partisi, Kecuali Internal Storage

Internal Storage itu adalah partisi yang terlihat ketika kita mencolokkan LG G2 ke komputer atau perangkat lain. Biasanya, kita mengunduh dan menaruh berkas-berkas ke situ, termasuk ROM. Itu sebabnya, cukup sisakan partisi itu dan hapus yang lainnya. Sebab, partisi yang lainnya akan diisi dengan sistem baru dari ROM yang kita pilih.

Cara hapus:

  1. Dari menu utama, pilih Wipe Data/Factory Reset
    Select Wipe Data/Factory Reset to delete all the partitions, except Internal Partition

    Select Wipe Data/Factory Reset to delete all the partitions, except Internal Partition

  2. Pilih Clean to Install a New ROM
    Clean to Install a New ROM

    Select Clean to Install a New ROM

  3. Pilih Yes, I will install a new ROM!
    Yes, I will install a new Rom!

    Select Yes, I will install a new Rom!

Setelah proses penghapusan sistem berhasil, kembali ke halaman depan Philz dengan memilih tombol kembali. Selanjutnya, demi menghemat tulisan ini, saya tak tampilkan cuplikan menu halaman depan Philz.

Pasang Baseband Kit Kat (Stock oleh CloudyFA)

Baseband adalah sebuah partisi khusus yang berisi informasi radio dan konfigurasi pabrik yang digunakan di telepon. Baseband penting untuk setiap ROM. Ada kalanya ROM berdasarkan AOSP atau Cyanogen menggunakan baseband yang berbeda dengan baseband bawaan perangkat.

Cara pasang:

  1. Dari menu utama pilih Install Zip
    Select Install Zip to install the ROMS.

    Select Install Zip to install the ROMS.

  2. Pilih Choose zip from /sdcard
    Choose zip from /sdcard

    Select Choose zip from /sdcard

  3. Pilih KK_Baseband_D802.zip
    Pick KK_Baseband_D802.zip

    Pick KK_Baseband_D802.zip

    Pemasangan
  4. Pilih Yes – Install  KK_Baseband_D802.zip
    Yes - Install KK_Baseband_D802.zip

    Select Yes – Install KK_Baseband_D802.zip

Selanjutnya pasang CloudyG3.

Memasang CloudyG3

Cara pasangnya sama dengan memasang Baseband, yakni:

  1. Dari menu utama pilih Install Zip
  2. Pilih Choose zip from /sdcard
  3. Pilih CloudyG3_1.3.zip
    Select CloudyG3_1.3.zip

    Select CloudyG3_1.3.zip

  4. Pilih Yes – Install CloudyG3_1.3.zip

Hmm… semakin lama saya semakin malas membuat cuplikan. Kira-kira sampai poin ini pemasangan komponen yang lain hanya repetisi saja. Begitu, deh. 🙂

Memasang Pustaka Teroptimasi

Dipindahkan ke artikel tersendiri.

Selanjutnya memilih ART.

Mengaktifkan ART

Ada di artikel sebelum ini.

Intinya:

  1. Pilih Pengaturan ⇒ Umum ⇒ Opsi pengembang
  2. Pilih Pilih waktu operasi
  3. Pilih Pakai ART
  4. Nyalaulangkan LG G2 dan tunggu agak lama.

Selanjutnya memasang Quick Window.

Memasang QuickWindow

Sumber bacaan: [MOD]QuickWindow Apps for G3 Ported Roms

LG membuat QuickCircle untuk perangkat LG G3-nya dan QuickWindow untuk LG G2-nya. Kedua aplikasi ini berguna untuk menampilkan layar kecil ketika tutup telepon (tambahan yang dapat dibeli) menutup perangkat. Dengan menggunakan tutup khusus ini, pengguna tak perlu membuka teleponnya untuk mengakses beberapa informasi.

Sayangnya, tutup telepon ini berbeda bentuk antara QuickCircle dan QuickWindow. Saya juga tak tertarik membeli tutup khusus untuk QuickCircle. Itu sebabnya, saya perlu mengganti aplikasi QuickCircle dengan QuickWindow agar sesuai dengan tutup telepon yang saya miliki.

(Opsional) Memasang ZIP QuickWindow

Sayangnya, ketika saya sudah panjang lebar menjelaskan, ternyata CloudyG3 versi 1.3 sudah menyertakan QuickWindow. Ya, sudah, tetap saja memasang QuickWindow demi kepuasan batin.

 

  1. Dari menu utama pilih Install Zip
  2. Pilih Choose zip from /sdcard
  3. Pilih QuickWindow_Fix_V2.zip
  4. Pilih Yes – Install QuickWindow_Fix_V2.zip

Selanjutnya, pasang QuickWindow Message Fix:

 

  1. Dari menu utama pilih Install Zip
  2. Pilih Choose zip from /sdcard
  3. Pilih LGMessage_fix.zip
  4. Pilih Yes – Install LGMessage_fix.zip

Selanjutnya memasang aplikasi-aplikasi yang kompatibel.

Memasang Aplikasi-aplikasi QuickWindow

Sumber bacaan: Quick Circle Apps

Aplikasi QuickWindow yang dipasang masih sedikit. Untungnya, ada pengembang di XDA yang membuat aplikas-aplikasi tambahan untuk memperkaya QuickCircle/QuickWindow. Silakan saja diunduh dari Google Play Store. Nanti dapat dipilih maksimal 6 dari aplikasi-aplikasi tersebut.

Cara mengubahnya dari:

  1. Pilih Pengaturan ⇒ Umum ⇒ Aksesoris
  2. Pilih Casing QuickCircle ⇒ Pilih aplikasi
  3. Beri tanda centang untuk maksimal 6 aplikasi yang tersedia untuk aktif di QuickCircle.
  4. Pilih Simpan

Nantinya yang muncul pada QuickWindow adalah ikon-ikon dari aplikasi yang kita telah pilih.

Optimasi Baterai

Untuk bisa tahu keunggulan ROM ini perlu penyesuaian beberapa hari. Hal ini karena sistem operasi mempelajari kelakuan pemakai perangkat. Untuk mengaktifkan fitur ini, silakan:

  1. Pilih Pengaturan ⇒ Umum ⇒ Baterai
  2. Aktifkan Pengisian daya pintar dengan memberi tanda centang.
    Enable smart charging based on our behavior.

    Enable smart charging based on our behavior.

Kata Terakhir

Yak, demikian akhirnya. Panjang dan lama sekali waktu yang diperlukan untuk menulis ini. Saya sendiri sudah mencoba mengulang memasang ini dari awal. Memang, beberapa konfigurasi hilang. Tapi, saya menemukan banyak hal baru.

Hasilnya? Ya, selain banyak fitur, terutama pada pemakaian normal saya bisa mendapatkan waktu aktif lebih dari 1 hari! Cuplikan tersedia!

Battery usage with several social media and two email accounts active.

Battery usage with several social media and two email accounts active.

Beberapa media sosial yang saya aktifkan, misalnya: Telegram, WhatsApp, LINE, BBM, Twitter, dan Instagram. Ada 2 akun surel yang aktif pula. Semua itu saya aktifkan sinkronisasi akunnya. Hasilnya, tetap irit.

Selamat mencoba dan berhati-hatilah.

 

 

 

 

Bacaan Lebih Lanjut

Mencoba CloudyG3
Super Android, recharge!

Mencoba CloudyG3

[themify_box style=”yellow map rounded” ]PERHATIAN: BUKAN UNTUK PEMULA! SAYA TIDAK BERTANGGUNG JAWAB ATAS KERUSAKAN LG G2 ANDA. RISIKO TANGGUNG SENDIRI![/themify_box]

Diasumsikan LG G2 sudah dibebaskan dan sudah dipasangi Recovery (TWRP atau Philz).

Pasang Cloudy ROM

Sebelum mulai, unduh dan taruh ke perangkat LG G2 berkas-berkas berikut:

  1. KK_Baseband_D802.zip

  2. CloudyG3 1.3

Berkas pertama itu untuk penyesuaian baku (factory settings) D802 (LG G2 edisi Internasional) untuk Kit Kat. Berkas kedua adalah ROM Cloudy G3 itu sendiri.

Sekarang tinggal menyalakan ulang telepon untuk masuk ke Recovery. Berhubung tidak ada tombolnya, gunakan ADB dari komputer:

$ adb reboot recovery

Dari Recovery, hapus semua kecuali Internal Storage:

Wipe ⇒ Advanced Wipe ⇒ Pilih partisi yang mau dihapus:

  • Dalvik Cache
  • System
  • Data
  • Cache

Lalu geser tombol Swipe to Wipe untuk melakukan tindakan. Sekali lagi, jangan pilih Internal Storage supaya isi data kita tidak hilang.

Tekan tombol kembali beberapa kali untuk sampai ke halaman depan Recovery. Lalu, pilih Install dan pasang:

KK_Baseband_D802.zip

lalu setelah selesai, pasang

CloudyG3_1.3.zip

Setelah itu, silakan nyalakan ulang telepon dengan Reboot System atau cara yang sejenis.

Pindah dari Dalvik ke ART

ART adalah mesin baru Android pengganti Dalvik. Bila Dalvik menggunakan bytecode yang sudah dikompilasi, maka ART mengompilasi aplikasi pada saat hendak dijalankan pertama kali. Itu sebabnya, aplikasi dengan ART lebih irit tapi membutuhkan ruang lebih banyak dari Dalvik.

Opsi pengembang di LG G2

Opsi Umum pada laman Pengaturan di LG G2

Cara mengaktifkan ART adalah dengan masuk ke Pengaturan ⇒ Umum ⇒ Opsi pengembang.

Opsi pengembang

Opsi pengembang

Pada menu Opsi pengembang, pilihlah Pilih waktu operasi

Pilih Pakai ART untuk menggunakan ART.

Pilih Pakai ART untuk menggunakan ART.

Pilih Pakai ART untuk menggunakan ART. Nanti akan ditanyakan peringatan, jawab untuk melanjutkan dan nyalakan ulang telepon LG G2. Karena ART mengompilasi aplikasi saat memulai, dibutuhkan waktu agak lama untuk memperbaharui aplikasi di Android. Saya sendiri membutuhkan waktu puluhan menit untuk memperbaharui 242 aplikasi di LG G2 saya.

Kalau misalnya Anda terjebak pada layar animasi mulai LG, silakan tekan tombol Daya lama. Seperti tombol ACPI lainnya, LG G2 akan mati secara paksa. Setelah itu, nyalakan kembali perangkat itu. Saya pribadi hanya mengalami ini di awal-awal saja. Beberapa menit setelah pemakaian, telepon saya juga sempat mengalami hang. Namun, setelah di-reset paksa seperti yang telah saya sebutkan sebelumnya, perangkat berjalan normal.

Pasang Bionic Teroptimasi

Unduh berkas LG_G3_BIONIC.zip dari forum dan taruh ke perangkat LG G2. Dalvik tidak perlu karena kita menggunakan ART.

Lalu, lakukan proses yang sama seperti memasang ROM dan Baseband; 1) masuk ke Recovery; 2) pasang LG_G3_BIONIC.zip; dan 3) nyalakan kembali perangkat. Pada proses ini tidak perlu menghapus data apa pun. Bionic adalah pustaka C yang digunakan Android seperti GNU Libc. Bionic digunakan karena masalah lisensi GPL pada GNU Libc.

Yak, selesai.

Fitur CloudyG3 dan Kesan

CloudyG3 sebenarnya adalah ROM LG G3 yang disesuaikan untuk LG G2. Beberapa aplikasi LG yang dirasa tak perlu dihapus mereka (debloated). Jadi, ya, menggunakan LG G2 mirip seperti LG G3 dengan tambahan modul eXposed dan ROOT.

Memasang ROM Hepta Erro (GB 4.2.2) pada Xperia Mini Pro SK-17
Super Android, recharge!

Memasang ROM Hepta Erro (GB 4.2.2) pada Xperia Mini Pro SK-17

TULISAN INI BUKAN UNTUK ORANG AWAM DAN DAPAT MERUSAK TELEPON GENGGAM ANDA!

Di Sabtu pagi yang cerah ini rasanya enak untuk iseng-iseng. Eh, di XDA-Developer ada sebuah entri baru namanya Hepta Erro. Katanya, sih, dia ROM Jelly Beans paling enteng dan cepat. Kebetulan saya pernah menulis tentang memasang ROM termodifikasi di sini. Langsung saja saya praktekkan tulisan saya.

Tulisan ini sebenarnya cuma mengikuti tulisan yang ada di entri Hepta Erro ditambah pengalaman saya. Saya sendiri tidak begitu cepat menulis.

Unduh bahan-bahan utama ini:

  1. ROM Hepta Erro.
  2. GApps yang versi ringan.
  3. Kernel LuPuS JB v8.

Saya asumsikan Anda sudah memasang Android SDK dengan baik. Taruh/unduh ROM Hepta Erro dan GApps ke dalam SDCard. Nanti mereka akan digunakan.

Pasang Image BOOT

Saya asumsikan telepon dalam keadaan mati. Saat ini kita hendak masuk ke Fastboot Mode. Caranya dengan menekan dan tahan tombol VOLUME NAIK (VOL UP) lalu sambungkan dengan kabel USB komputer. Bila berhasil, maka lampu LED biru akan menyala.

Setelah tersambung ke komputer, saatnya memasang kernel. Kebetulan saya menggunakan versi 7, tapi mirip-miriplah caranya:

# /opt/android-sdk-update-manager/platform-tools/fastboot flash boot
LuPuS_mango_jBv7.img

Pasang ROM dan GApps

Selanjutnya memasang ROM. Untuk dapat memasang ROM dan GApps, masuk ke dalam modus Recovery (Recovery Mode) yang disediakan oleh kernel. Caranya:

  1. Matikan telepon.
  2. Nyalakan kembali sambil memencet berulang-ulang tombol VOLUME NAIK.
  3. Terus pencet-pencet sampai masuk Recovery Mode.

Saat di menu Recovery, lakukan langkah-langkah berikut:

  1. Hapus sistem dan data (Wipe System and Data).
  2. Pasang kedua ZIP (ROM dan GApps) melalui Install Zip → Choose zip from SD card lalu pilih kedua ZIP untuk dipasang. Ketika memasang ROM sistem seperti membeku. Itu karena berkas-berkas yang dipasang banyak sehingga berhenti agak lama.
  3. Terakhir, hapus tembolok (Wipe Cache and Dalvik Cache).

Setelah semua selesai, silakan nyalakan ulang telepon. Tinggal mengisi ulang konfigurasi dan telepon siap digunakan kembali.

Android Terutak-atik

Android Terutak-atik

Setelah berhasil membangkitkan kembali touchbook Android saya pun bergegas mencoba mengoprek-oprek. Pengetahuan yang berhasil didapatkan:

  1. Model Android
  2. ROM yang telah dicoba.
  3. Cara Instalasi

Model Android

Model Android abal ini mirip dengan ePad,  Flytouch M001, mereka sama-sama menggunakan Android 1.6. Prosesor yang digunakan adalah WM8505 yang punya detak 300MHz dan maksimal 400MHz. Memori yang digunakan pun hanya 128MB. Jadi, jangan harap bisa menggunakan Froyo apalagi Gingerbread.

ROM yang telah dicoba

Untuk yang suka mengoprek-oprek, forum Slatedroid adalah tempat yang baik untuk menapatkan ROM dan pengetahuan. Saya menggunakan beberapa ROM dari sana. ROM yang berhasil saya gunakan adalah versi 1.9.88-3k  buatan HidePerso. Ada juga buatan Tipstir yang tertatar dengan Android Market versi 0.3, versi 1.9.88-4. Cuma, setelah saya gunakan, yang versi terbaru ini kurang responsif dibandingkan yang pertama.

Oh, ya, saya lupa beritahu; kedua ROM tersebut menukar fungsi tombol-tombol volume saya menjadi fungsi HOME. Bagi saya ini bukan masalah sebab suara dapat diatur dengan widget yang tersedia. Untuk layar Rumah, saya menggunakan Home++. ADW Launcher terlalu berat di tempat saya dan layar Rumah bawaan Android terlalu biasa. Adakah layar Rumah favorit Anda?

Saya juga senang membaca blog Project Gus. Dia menyediakan Froyo versi alfa untuk M001. Seperti yang saya bilang, M001 kompatibel dengan Android saya. Tetapi setelah saya coba, versi alfa ini kurang bermanfaat selain memberi gambaran betapa indahnya Froyo. Sabar! 😛

Selanjutnya, saya  akan mencoba mengoprek-oprek Open Eclair dan Cyanogen. Tentunya, dengan tugas akhir dan ujian menanti sebagai prioritas. [mengingatkan diri untuk menyelesaikan kuliah dan mengurangi jam ngoprek :D]

Cara Instalasi

Beli saja MicroSD yang 2GB atau 4GB. Saya membeli yang 4GB, yang 8GB kosong. Pastikan bahwa kabel adaptor selalu terhubung ke Android, seperti ini: Kabel Adaptor jangan dilepas.

MicroSD diformat dengan format FAT32 sehingga semua ini dapat dilakukan di Windoze. Hal ini sangat tidak disarankan karena mengurangi tingkat intelejensia. Untuk GNU/Linux, cukup diformat dengan:

$ sudo mkfs.vfat /dev/sdc1 -n "JPKEREN" 

Ganti

/dev/sdc1

dengan partisi MicroSD Anda.

Ekstraksi salah satu ROM, dan salin direktori

script

di dalam MicroSD. Ingat, cukup direktori

script

saja.

Ugh, saya sudah diajak main bulu tangkis. Saya persingkat.

Matikan Android dan pasang MicroSD tersebut.

Nyalakan kembali Android dan tunggu. (Skrinsut menyusul)

Copot MicroSD setelah selesai pembaharuan seperti yang diminta oleh Android. Android akan otomatis mati setelah itu.

Nyalakan kembali Android maka ia akan dengan tampilan baru. (Skinsut menyusul)