Tag Archives

2 Articles
Konfigurasi CAS 5.1.2
Arsitektur SSO dasar.

Konfigurasi CAS 5.1.2

Apereo CAS (sebelumnya Jasig CAS) banyak dipakai untuk SSO. Cara pemasangannya agak ribet dan sulit. Kebetulan, versi CAS 5.1.2 sekarang sudah menggunakan Spring Boot sebagai dasarnya.

Keuntungan penggunaan Spring Boot adalah Jasig CAS menggunakan banyak keunggulan framework Spring. Misalnya, teknologi Spring Cloud untuk teknologi devops, Spring Web Flow untuk arsitektur layanan mikro (micro service), service discovery, dan konfigurasi melalui YAML. Sehingga, kita bisa memasang infrastruktur SSO melalui CAS tanpa harus mengoding seperti dahulu. Atau, kita bisa mengembangkan layanan yang terpisah dari SSO ala layanan mikro.

Sebelum infrastruktur bertambah rumit, saya ingin memberikan jembatan keledai. Sebab, saya pikir SSO ini agak sulit pada awalnya kalau tidak tahu caranya. Saya harap ketika selesai membaca artikel ini, pembaca ada gambaran bagaimana SSO bisa dikembangkan.

Arsitektur yang dipilih

Arsitektur SSO

Arsitektur SSO dasar.

Ada banyak pilihan, tetapi saya memilih kapabilitas komponen yang bisa diskalakan secara horizontal dan modern. Misalnya, ada banyak pilihan untuk ruang penyimpan tiket (Ticket Storage), tetapi saya memilih Redis karena dia implementasi modern yang banyak dipakai untuk teknologi dewasa ini.

Setiap komponen yang saya pilih ini dapat dikluster. Saya memilih untuk mengembangkan satu layanan per mesin. Nanti kalau sudah mengerti teknologi perawanan, [uhuk colek Utian Ayuba] Anda bisa mengubah setiap ini menjadi konfigurasi devops macam Ansible, Puppet, Chef, Vagrant,  atau apa pun agama Anda.

CAS IdP

CAS IdP adalah mesin utama yang menyediakan profil, otentikasi, dan otorisasi. Semua klien terhubung ke sana.

Cara buat:

CAS IdP Server

CAS Ticket Storage

Secara baku CAS IdP menyimpan tiket sesi pada memori. Namun, untuk arsitektur kluster dan skalabilitas, lebih baik menggunakan Redis. Mengapa Redis? Karena Redis utamanya menggunakan memori.

Untuk peladen Redis tidak perlu dikluster. Lebih baik satu instans Redis yang memakan memori 24 GB dari pada membuat kluster.

Cara buat:

Redis Ticket Storage

CAS Service Storage

Satu situs/sistem/aplikasi yang menggunakan CAS untuk SSO disebut satu layanan (service). Setiap layanan dapat didefinisikan logo, URL, ACL pengguna, dan sebagainya secara granular. Itu semua secara baku disimpan oleh CAS IdP di berkas JSON.

Untuk pengelolaan yang lebih baik, saya memilih PostgreSQL sebagai ruang penyimpan. Pengalaman saya membandingkan PostgreSQL dengan MySQL mengatakan bahwa PostgreSQL rajanya basisdata untuk basisdata perangkat lunak bebas terbuka. Waktu itu saya membandingkan layanan Roundcube Webmail dengan MySQL dan PostgreSQL. Anda sebagai pengguna Webmail UI pasti merasakan bagaimana Webmail UI itu seperti mengakses sistem HTML statik.

Saya, sih, tidak apa kalau ada yang mau menggunakan MongoDB atau yang lainnya. Tetapi saya memilih karena daftar layanan ini tidak perlu kecepatan khusus. Selain itu, daftar layanan butuh untuk tahan banting, saya lebih memilih PostgreSQL. Tentu saja, saya takkan memilih Redis.

Cara buat:

CAS Service Registry

CAS Authentication Provider

Normalnya CAS menggunakan Spring Security dengan login casuser dan sandi Mellon. Tentunya, ini buat yang main-main. Untuk yang lebih serius, gunakan LDAP, basis data, atau bahkan layanan REST.

Penyedia otentikasi CAS dapat lebih dari satu (komposit). Tetapi, untuk kali ini, gunakan saja LDAP.

Cara buat:

CAS Auth LDAP

CAS Service Management Webapp

Aduh, lupa menulis dokumentasi. Silakan simpan URL ini, nanti saya coba tulis. Untuk sementara, langsung saja buat di basisdata. He… he… he….

Studi Kasus: WordPress

Penasaran dengan hasilnya? Langsung saja, buat aplikasi WordPress. Mengapa WordPress? Karena gampang memasangnya. Tinggal pakai plugin WP Cassify, daftarkan URL WP sebagai satu layanan, dan beres!

Cara buat:

WordPress Cassify

TODO:

  • Personalisasi halaman login.
  • Membuat CAS IdP terkluster (lebih dari satu instans)
  • Entahlah….
Just Updating

Just Updating

My Ubuntu Lucid now running well. I use KDE plasma-netbook and looking great and stable. KRunner occasionally crashed, but it’s acceptable because of Alpha version. But, all-in-all, my computer is rocking solid:

$ uptime12:15:10 up 2 days, 22:48,  2 users,  load average: 0.38, 0.51, 0.36

FYI, last quarter of 2009 is  a bad year for ATi cards because of the migration from DRM to DRM2 (MESA) which introduce the new architecture: Gallium3D. My poor Debian is not in the right state right now because of the legal issue that made Debian stripped away all the (working) firmware. Fortunately, kernel 2.6.33 would be the comeback of ATi cards and hopefully will be able to get my Debian workstation well. In the meantime, hello Ubuntu! 😀

An interesting note about Debian is that GRUB 2 had given some love and now using graphical menu selector. It was something from GSOC 2008, but it wasn’t implemented because of the font legal issue. Now it’s on Debian Experimental, given that Lucid still synchronizing from Debian, it is a matter of time before Ubuntu got that one too. If you want more, you could give BURG, a GRUB pretified version, a try.

== Next is a human side of me, just stop here if you don’t like it 😀 ==

Read More