Ubuntu akhirnya memasukkan Steam ke repositori Multiverse-nya. Hal ini yang menyebabkan paket Debian Steam dari situs Steam Valve tidak lagi kompatibel dengan Ubuntu teranyar ini. Paket Steam pada repositori Ubuntu disebut steam. Sedangkan versi Valve nama yang dipakai adalah steam-launcher.

Kalau Anda menggunakan turunan Ubuntu, bukan Ubuntu asli — saya sendiri KDE Neon 5.6 — Anda mungkin harus memasang software-properties-common agar ada perintah add-apt-repository yang akan dipakai untuk memasang repositori. Supaya kita ada di satu halaman yang sama, maka mari pasang perkakas itu.

sudo apt-get install software-properties-common ppa-purge

Sekarang kita bisa lanjut.

Pemasangan Mula-mula

Seperti biasa, aktifkan arsitektur 32-bita.

sudo dpkg --add-architecture i386
sudo apt-get update

Buang pustaka S3 Texture Compression baku. INGAT! Ini mungkin ilegal di negara lain, terutama negara dengan paten perangkat lunak, uhuk AS uhuk.

sudo apt-get remove --purge libtxc-dxtn-s2tc0

Unduh libtxc-dxtn0 dari repositori xorg-edger. INGAT! Bukan dari Debian Multimedia seperti pada Tambora.

wget https://launchpad.net/~xorg-edgers/+archive/ubuntu/ppa/+files/libtxc-dxtn0_1.0.1-0.3ubuntu0sarvatt+raring_amd64.deb
wget https://launchpad.net/~xorg-edgers/+archive/ubuntu/ppa/+files/libtxc-dxtn0_1.0.1-0.3ubuntu0sarvatt+raring_i386.deb
sudo gdebi libtxc-dxtn0_1.0.1-0.3ubuntu0sarvatt+raring_amd64.deb 
sudo gdebi libtxc-dxtn0_1.0.1-0.3ubuntu0sarvatt+raring_i386.deb

Anehnya, Steam akan menjadi cerewet kalau versi 64-bita tidak dipasang. Makanya, kedua paket dipasang bersamaan.

Selanjutnya, aktifkan repositori Multiverse.

sudo add-apt-repository multiverse
sudo apt-get update

Pasang Steam!

sudo apt-get install steam
steam # RUNNING THIS SHOULD BE ERROR!

Kalau Anda jalankan perintah steam, kemungkinan Steam akan gagal dijalankan. Hal ini karena Steam memaketkan pustaka C++ dan versi GCC-nya sendiri!

Matikan Steam yang gagal berjalan sempurna itu. Lalu, hapus semua pustaka C++ dan GCC bawaan Steam.

find .steam/ -name *stdc++* -exec rm -rf {} \;
find .steam/ -name *gcc* -exec rm -rf {} \;

Beberapa orang, termasuk tadinya saya, menyarankan untuk menghapus pustaka dinamis saja. Namun, setelah berjibaku, saya menemukan bahwa Steam menggunakan pustaka statik juga untuk pustaka C++ dan GCC.

Selesai.

Akhir Kata

Mengapa saya menyarankan untuk menggunakan Steam versi Ubuntu, bukan yang dari Valve? Sebenarnya, sih, bisa saja. Asalkan Anda mau menerima pesan kesalahan bahwa paket Steam usang. Saya, sih, tidak mau.

false alarm about outdated version

Steam warns us that our version is outdated

Bacaan Lebih Lanjut