Phoronix mengumumkan tentang Vivaldi, sebuah peramban baru. Vivaldi dibangun oleh mantan CEO Opera dengan tujuan membangkitkan fitur-fitur Opera seperti dahulu. Fitur seperti mendengar para kontributor dan pengguna.

Seperti peramban baru lainnya, Vivaldi dibangun dengan menggunakan Chromium. Setelah beberapa kali mencoba, saya menemukan beberapa fitur unik:

  • Penggunaan papan ketik didukung. Pintasan-pintasan papan ketik cukup kuat untuk para pengguna mahir. Setidaknya itu yang saya lihat dari daftar pintasan papan ketik.
  • Warna dasar peramban berubah mengikuti situs yang dikunjungi. Ini menimbulkan efek immersive experience.
  • Tampilan sederhana.

Yak, kira-kira TL;DR-nya seperti itu.

Cara Pasang

Vivaldi menyediakan paket RPM dan Debian untuk dipasang. Silakan gunakan cara yang disarankan pada masing-masing sistem operasi Anda. Berhubung saya menggunakan Gentoo, cara saya berbeda. Saya asumsikan Anda sudah mengunduh berkas Debian Vivaldi_TP_1.0.83.38-1_amd64.deb (versi terbaru saat penulisan). Silakan ganti dengan versi yang lain.

Ekstraksi Vivaldi.

ar p Vivaldi_TP_1.0.83.38-1_amd64.deb \
  tar xvfJ -

Lalu pindahkan ke sistem.

sudo mv opt/vivaldi /opt
sudo mv usr/bin/vivaldi-browser /usr/bin

Jangan lupa sandbox Chromium harus punya setuid.

sudo chmod 4755 /opt/vivaldi/vivaldi-sandbox

Selesai.

Cuplikan

Tidak enak tanpa cuplikan. Omong-omong, saya ubah-ubah sedikit sebelum ambil cuplikan. Saya menyesuaikan tata letak dengan Opera saya yang dulu.