Pejabat Negara, terutama Menteri Perhubungan dan jajarannya, diharuskan menggunakan angkutan umum minimal dua kali seminggu.