Pemasangan Oneplus 5: Bagian 2
Super Android, recharge!

Pemasangan Oneplus 5: Bagian 2

Pada bagian ini saya hendak menceritakan beberapa perkakas yang saya pasang untuk membantu saya.

Komponen Google

Ingat bahwa saya menghapus banyak aplikasi standar OOS? (Debloated)

Nampaknya, ada beberapa komponen Google yang harus ada supaya aplikasi dan penggunaan Oneplus maksimal.

  • Google. Nampaknya peluncur Oneplus dan komponen lainnya mengambil data dari API Google. Jadi, aplikasi ini terpasang secara baku.
  • GBoard. Saya suka dengan susunan tombol dari Google Keyboard.
  • GMail. Untuk mengakses surel yang diperlukan untuk spamming daftar ke banyak situs.
  • Google Calendar. Pengingat ulang tahun nomor wahid. Bisa rusak hubungan tanpa ini.
  • Google Drive. Setidaknya bisa melihat dokumen dengan ini.
  • Google Play Games. Mobile Legends menggunakan ini untuk menyimpan data. Apa? Anda pikir saya terlalu serius?
  • Google Text-to-speech (TTS). Penyedia NLP de facto di Android. Saya malas memasang yang alternatif. Teknologi TTS dibutuhkan untuk aplikasi yang menyebutkan sesuatu seperti nama jalan. Aplikasi Here MAPS yang saya gunakan butuh ini.
  • Snapseed. Untuk menjadi (mengemulasi diri seperti) anak gaul perlu banyak efek kamera yang komprehensif. Didukung dengan kamera yang prima, Snapseed menjadi perkakas utama untuk tampil prima di media sosial.

Komponen Magisk

Magisk adalah sebuah proyek baru yang mengimplementasi supersu, fungsi rooting di Android. Berikut adalah modul tambahan yang saya masukkan untuk membuat Oneplus 5 saya lebih berwarna:

  • Busybox for Android NDK. Seperti Google, aplikasi wajib.
  • F-Droid Privileged Extension. Aplikasi market yang memasang aplikasi FOSS.
  • Sony Music app Magisk Module. Saya pecinta Sony Ericsson dari zaman Z600 sampai terakhir Xperia Mini Pro. Berhubung tidak ada aplikasi musik pada ROM yang saya pasang, saya memilih aplikasi ini. Keunggulan dia adalah bisa memilih dari direktori atau pustaka. Plus, bisa mencari gambar album. Terakhir, menaruh lagu/album ke playlist.

Demikian.

 

 

Pemasangan Oneplus 5: Bagian 1
Super Android, recharge!

Pemasangan Oneplus 5: Bagian 1

Oneplus 5

Oneplus 5 package

Sebegitu rindunya saya memiliki Oneplus 5 sehingga saya pun terpaksa menelan harga diri dan menerima paket Oneplus 5 dengan bonus Beats. Ingat! Saya tidak menggunakan Beats, jadi jangan hakimi saya!

Paket yang saya beli memberikan saya satu karet pelindung, satu pelindung layar, dan satu Beats. Sayangnya, dari ketiganya hanya karet pelindung yang saya pakai sementara. Sisanya akan teronggok di gudang.

Langkah yang pertama ketika membuka Oneplus 5, seperti versi sebelumnya, saya mengganti ROM pabrikan. Hal ini penting karena ada beberapa fitur yang perlu:

  • AdAway untuk DNS anti iklan.
  • F-Droid untuk penyedia aplikasi GPL v3.
  • Membuang aplikasi yang tak perlu.
  • Deodexed, penjadwal kernel, dan beberapa fitur lainnya.
  • Dan beberapa aplikasi yang tak baik untuk disebut di sini.

Saya sebenarnya lebih suka ROM non-OOS (non-Oxygen OS). Namun, apa daya karena masih baru, ada galat seperti dukungan Bluetooth dan beberapa galat lainnya membuat saya masih berpaling ke ROM berbasis OOS.

Setelah riset beberapa saat, saya memutuskan untuk memilih berikut:

Aktifkan Debug

Dari Settings → About phone, ketuk beberapa kali pada baris Build number untuk mengaktifkan Developer options. Keluar dari About phone akan ada menu baru Developer options.

Aktifkan OEM unlocking untuk memasang ROM pemulihan terkustomisasi, TWRP.

Aktifkan USB Debugging agar dapat dikenali di komputer.

Setelah ini, sambungkan ke komputer. Telepon akan menanyakan apakah komputer dapat dipercaya. Silakan dicentang dan setujui. Bila benar, maka Oneplus akan dikenali:

Selanjutnya memasang BOOT.

Memasang Boot

Nyalakan ulang Oneplus ke mode Fastboot:

Buka segel Oneplus:

Saya asumsikan Anda sudah mengunduh twrp-3.1.1-1-cheeseburger.img di komputer Anda.

Nyalakan ulang dan masuk ke Recovery:

Salah satu kekurangan ketika dibuka kunci, perangkat Oneplus pasti mengaktifkan fungsi semacam menu GRUB sebelum masuk. Ya, tinggal pencet tombol Power, sih, untuk Start kalau tidak sabar menunggu beberapa detik.

Memasang ROM

Ketika di dalam mode Recovery, Anda dapat menggunakan menu-menu TWRP untuk memasang sistem. Tetapi, apa serunya? Saya menggunakan terminal dan TWRP.

Format Partisi Lama

Pada menu TWRP, pilih Wipe → Advanced Wipe

Pilih partisi-partisi berikut untuk dihapus:

  • Dalvik/ART Cache
  • Cache
  • System
  • Data

Sisakan Internal Storage dan USB-OTG. Lalu, Swipe to Wipe

Wipe before install

Tekan tombol kembali tiga kali untuk kembali ke menu utama.

Menaruh Berkas-berkas

Taruh berkas-berkas yang diperlukan ke Oneplus.

ROM

Kernel

Pemasang ROM xXx akan mengenali kernel Adin bila ditaruh pada direktori yang tepat:

Pasang ROM

Untuk memasang, di menu utama ketuk menu Install.

Pilih ZIP ROM xXx yang telah diunggah tadi.

Swipe to confirm Flash

Perhatikan bahwa kita tidak perlu memilih kernel Adin karena akan dideteksi nanti.

xXx Aroma Installer

Pilih Make your individual Selections karena saya suka kebebasan!

Pastikan pilihan berikut tercentang:

Reboot Options:

  • Reboot after Flashing

Root Access:

  • Magisk v13 by topjohnwu

xXx Tweaks:

  • xXx Tweaks Framework
  • Windows Animation Scales

Kernel:

  • Kernel Selection Menu

SDcard Fix:

  • Fix SDcard permissions

Update Radio and Firmware

  • Flash Radio and Firmware

Reset Magisk Repository Image

  • Reset Magisk Image (pastikan ini dipilih supaya bersih)

Ketuk Next untuk ke halaman selanjutnya.

Laman ini laman preferensi. Jadi, silakan saja pilih sesuka hati. Namun, berikut pilihan saya.

Launcher Selection:

  • OnePlus Launcher (saya pilih ini biar terasa rasa Oneplus-nya)

Sound Mods saya tidak pilih satu pun karena semua musik yang saya taruh saya rip dari CD yang saya beli sendiri.  Silakan pilih kedua pilihan yang ada kalau Anda mau.

Debloating:

  • Extreme Debloating

Emojis:

  • Oneplus Stock Emojis 

Ketuk Next untuk ke halaman selanjutnya.

Windows Animation Speeds:

  • Fast Animations (tergantung selera)

Ketuk Next untuk ke halaman selanjutnya.

Kernel Selections:

  • STOCK KERNEL
  • Adin Kernel – by adinkwok

Ketuk Next untuk ke halaman selanjutnya.

Ketuk Next untuk untuk memulai pemasangan sistem.

Bila benar, maka setelah selesai pemasangan, sistem akan dinyalakan ulang dan masuk ke sistem yang baru. Selanjutnya, pemasangan Oneplus seperti biasa.

Repositori Suri untuk PHP 7.1+

Repositori Suri untuk PHP 7.1+

Plessis mengumumkan bahwa dia sudah tidak mau lagi mengelola pemaketan PHP terbaru di Dotdeb. Dia kemudian menyarankan untuk menggunakan repositori dari Sury, seorang pengelola resmi pemaketan PHP dari Debian.

Karena Sury menggunakan HTTPS, jangan lupa pasang dulu transportasi HTTPS untuk APT:

Cara menambahkan:

Selesai. Secara baku, paket PHP yang dipilih adalah 7.1. Namun, Sury menyediakan juga untuk paket PHP 7.0.

Create A Database and Its Owner on PostgreSQL
PostgreSQL database

Create A Database and Its Owner on PostgreSQL

In MySQL, these are the chants:

On PostgreSQL, the chants are:

Very simple actually and Debian by default listen at localhost. Users can connect to its database via port 5432.

Of course, these chants are useful for developing apps. In Production, you should supply a user that can only Read/Write/Update a database. In fact, several frameworks like Laravel could setup another user just to Read the database.

Memasang Laravel dengan SQLite3

Memasang Laravel dengan SQLite3

Saya lupa untuk memasang contoh kalau sudah benar di artikel sebelum ini. Ya, sudah, kalau begitu kita coba saja Laravel dengan SQLite3 sebagai basisdatanya.

Buat Situs Baru

Jalankan perintah berikut:

Tergantung kecepatan koneksi Anda, Anda bisa mandi dulu. Sudah mandi, ‘kan?

Modifikasi Konfigurasi untuk SQLite3

Ubah berkas .env membuat semua variabel dengan awalan DB_ dan tambahkan variabel untuk SQLite.

Buat sebuah basis data baru.

Jalankan migrasi.

Jalankan peladen Laravel. Untuk kesenangan semata, saya menjalankan pada port yang berbeda.

Ya, IP yang aneh itu adalah IP lokal VirtualBox. Saya menggunakan itu agar port-nya dapat diteruskan ke inang. Sehingga, saya bisa mengakses dari peramban saya sendiri.

Kalau benar tampilannya akan seperti berikut:

Laravel first-app.

Memasang Laravel pada Debian Jessie

Memasang Laravel pada Debian Jessie

Laravel bisa dengan PHP 5.6, tetapi lebih baik gunakan versi 7 saja. Versi 7 ada di DotDeb.

Persiapan

Pemasangan repo DotDeb dengan membuat /etc/apt/sources.list.d/dotdeb.list

Daftarkan kunci  repositori DotDeb dan kemudian perbaharui daftar paket.

Pasang Perkakas

Pasang hal-hal remeh.

Pasang PHP7.

Pasang Composer.

Tambahkan PATH untuk Composer.

Tak perlu keluar:

Pasang Laravel.

Selesai.

Memasang Golang Terbaru

Memasang Golang Terbaru

Debian Jessie memiliki Go versi lawas di repositorinya. Hal ini membuat beberapa aplikasi Go seperti Hydra SSO tidak bisa berjalan. Untuk itu, harus dipasang Go versi manual.

Pertama-tama, pergi ke laman unduh di situs resmi Go. Saat penulisan versi Go yang terbaru adalah 1.8.3. Lalu, salin tautan unduhan untuk dipakai.

Unduh dan taruh Go ke direktori tertentu. Kalau saya, lebih suka di /opt

Go memerlukan direktori Go untuk pengguna dan direktori Go sendiri untuk bisa dieksekusi. Maka, buatlah berkas /etc/profiles.d/golang.sh yang berisi:

Selesai.

Oh, iya, supaya tidak usah keluar, langsung saja eksekusi:

 

Galera dengan Galera Arbitrator (GARB)

Galera dengan Galera Arbitrator (GARB)

Galera with Galera Arbitrator for conflict resolution.

Pada implementasi terdahulu, digunakan tiga basisdata agar tercapai kuorum. Kuorum ditujukan agar tidak tercapai konflik penulisan (split brain). Namun, sebenarnya untuk dua basisdata saja sudah cukup. Pasang saja Galera Arbritator (GARB) pada kepala kluster dan matikan saja salah satu node supaya terjadi kuorum.

GARB adalah sebuah layanan khusus untuk memilih (voting) di Galera. Dia tidak ada ada data di dalamnya.

Pasang GARB

Supaya sama, saya asumsikan kita memasang repositori resmi dari MariaDB.

Mari memasang GARB:

Selesai.

Konfigurasi GARB

Ubah berkas /etc/default/garb sebelum memulai GARB.

Jangan lupa untuk menyertakan port! Ada galat dikonfigurasi GARB bila kita tidak secara spesifik menyebutkan port Galera.

Jalankan GARB

Bila sudah benar, seharusnya saat menguji jumlah node dalam kluster tetap tiga.

Selesai.

Mount Windows Share on KDE Neon
Wily Broke The Window

Mount Windows Share on KDE Neon

Because of WCry 2.0, people turned off SMBv1 protocol. So, to mount that Windows Share folder, we need to adjust by defining the protocol version. Thus, mounting:

e.g.

Change uid with your own UID. We could use protocol 3. But, in this example, I used SMB version 2.1.

Wily Broke The Window

Read more about ..

Kalau KMail mengambek dengan pesan:

Itu berarti Akonadi perlu dinyalakan ulang.

 

Memasang React Native
Super Android, recharge!

Memasang React Native

WordPress semenjak versi 4.7 telah menambahkan fitur WP REST API v2. Dengan adanya fasilitas tersebut, WordPress bisa dibuat sebagai peladen API yang berisi artikel. Namun, yang paling penting dari semuanya itu, WordPress dapat menjadi peladen untuk aplikasi-aplikasi web modern macam React/Redux dan lain sebagainya.

Cara Pasang

Pastikan bahwa Android SDK sudah terpasang. Paling gampang, kita bisa langsung memasang Android Studio yang juga akan memasang Android SDK. Silakan ikuti tautan. Saya takkan menulis apa pun karena tutorial dari Google sudah ada yang menggunakan Bahasa Indonesia.

Jalankan ketiga baris ini dan tambahkan ketiga baris tersebut ke dalam ~/.bashrc agar selalu otomatis terjalankan setiap kali Anda menjalankan sesi terminal baru.

Lalu, jalankan Android SDK Manager:

Dalam Android SDK Manager, pilih dua paket berikut:

  • Android SDK Build-tools versi 23.0.1
  • Android 6.0 (API 23) SDK Platform (Rev 3).

Silakan lihat gambar untuk lebih jelasnya.

SDK Android Platform Manager

Android SDK Manager, showing what to install to run React Native

Setelah ini, pasang React Native:

Ambil kopi atau sapa sanak saudara dari pada bengong lama menunggu proses pemasangan React Native.

Buat AVD Dulu

Buat terlebih dahulu sebuah emulasi mesin Android:

AVD Manager

AVD Manager, click Create to create new emulated Android device.

Pilih tombol Create.

Saya mengubah beberapa parameter berikut:

  • AVD Name: ReactNativeOS [Saya memang kurang kreatif :P]
  • Device: Nexus 5 [Terserah, sih]
  • Target: Android 5.1.1 – API Level 22
  • CPU/ABI: Intel Atom (x86_64)
  • Skin: Skin with dynamic hardware control
  • Front Camera, Back Camera: Emulated
  • SD Card: 200 MB
  • Emulation Options: Use Host GPU
Create Android Emulator

Create new Android Emulator based on Nexus 5 and API Level 21

Sisanya saya biarkan pilihan baku. Setelah itu, klik OK.

Jalankan Android yang baru dibuatkan:

Cara Pakai

Jalankan terlebih dahulu emulator AVD

Untuk membuat proyek baru:

Setelah pemasangan berhasil, masuk ke direktori dan jalankan peladen NodeJS:

Setelah itu, buka terminal baru lagi dan masuk ke direktori tersebut. Kalau mau di terminal yang sama, tambahkan tanda ampersand (“&”) setelah “start” agar Nodejs dijalankan di latar belakang.

Untuk melihat aplikasi Android yang sudah dibuat, jalankan:

Selamat mencoba. Sebenarnya, React Native bisa dijalankan di iOS, tapi saya tak mampu membeli SDK Apple. 😛

Membuat Sertifikat Let’s Encrypt Menggunakan certbot Di Debian Wheezy
By The people from the Tango! project, derived RRZEicons (The Tango! Desktop Project) [Public domain], via Wikimedia Commons, color modified by JP

Membuat Sertifikat Let’s Encrypt Menggunakan certbot Di Debian Wheezy

Maaf, ya, saya suka khilaf lupa menulis tulisan lanjutan. Ha… ha… ha….

Berikut ini adalah cara memasang sertifikat SSL yang ditandatangani oleh Let’s Encrypt dengan menggunakan certbot pada Debian Wheezy. Silakan lihat cara pasang di Wheezy untuk keterangan lebih lanjut.

Aktifkan Repo Debian Wheezy Backports

Anda bisa langsung mengaktifkan repo Debian Wheezy Backports:

Atau nanti tunggu ditanyakan pada saat menjalankan certbot.

Pasang certbot

Unduh dengan pengunduh favorit Anda.

Sebelum Memasang Let’s Encrypt

Siapa tahu Anda malas tidak punya waktu untuk membaca artikel sebelumnya, perhatikanlah:

  1. Pastikan semua domain yang didaftarkan sudah terdaftar di DNS publik.
  2. Pastikan bahwa direktori yang memuat URL untuk sertifikasi dapat diakses.

Penulisan DNS di luar cakupan tulisan ini. Berikut contoh direktori .well-known

Mari memasang certbot.

Sertifikasi

Seperti biasa:

Seandainya tadi Anda melewati bagian pemasangan repositori Debian Backports, maka Anda akan ditanyakan:

Lalu beberapa pesan pemasangan paket Python virtualenv. Kemudian, ditanyakan alamat info:

Lalu, ditanyakan apakah menyetujui syarat dan ketentuan yang diberikan, jawab A untuk setuju.

Setelah itu, tunggu beberapa saat.

Kalau sudah sampai sini, Anda sudah selesai mendapatkan sertifikasi dari Let’s Encrypt.

Konfigurasi NGINX

Kalau mau penjelasan, lihat artikel terdahulu.

Berikut blok SSL:

Nah, untuk Debian Wheezy, ada tambahan yang harus dilakukan.

Penambahan Penjadwalan CRON

Pada paket Debian Jessie, jadwal CRON untuk certbot sudah dipasang pada /etc/cron.d/certbot. Mari tambahkan secara manual untuk Debian Wheezy.

Pertama-tama, coba jalankan apakah sukses.

Kalau sudah berhasil, maka pasang pada CRON.

Masukkan entri:

Let’s Encrypt memandatkan untuk pengecekan sehari dua kali.

Terakhir

Selesai.

 

Bacaan Lebih Lanjut

Membuat Sertifikat Let’s Encrypt Menggunakan certbot Di Debian Jessie
By The people from the Tango! project, derived RRZEicons (The Tango! Desktop Project) [Public domain], via Wikimedia Commons, color modified by JP

Membuat Sertifikat Let’s Encrypt Menggunakan certbot Di Debian Jessie

Untuk mendukung web yang aman dan dalam rangka HTTP/2 yang sudah menggunakan SSL sebagai dasar koneksi, diperlukan sertifikat digital yang ditandatangani oleh pihak yang terpercaya. Situs yang memiliki sertifikat digital yang ditandatangani sendiri bahkan sudah ditandai oleh beberapa peramban sebagai situs tak aman. Tak ayal lagi, diperlukan tanda tangan digital yang terpercaya.

Kali ini kita menggunakan sebuah sertifikat gratis yang bernama Let’s Encrypt. Penyedia sertifikat ini (CA) didukung oleh EFF (Electronic Frontier Foundation), sebuah organisasi nirlaba yang bergerak dalam aktivitas digital. Bahkan, organisasi nirlaba ini menyediakan perkakas untuk sertifikasi tanda tangan digital, certbot.

Mungkin Anda bertanya, bagaimana dengan Sivion? Sivion adalah salah satu usaha dari Indonesia untuk itu. CA (penyedia sertifikat) dari Indonesia ini saat ini menyediakan tanda tangan gratis bagi kita. Namun, sayangnya mereka belum menyediakan perkakas sertifikasi seperti Let’s Encrypt.

Artikel kali ini membahas bagaimana memasang sertifikat Let’s Encrypt dengan certbot. Artikel ditulis untuk Debian Jessie.

Aktifkan Repo Debian Jessie Backports

Tambahkan ke daftar repo dan perbaharui daftar paket.

Saya tidak arahkan ke Kambing karena saya sedang malas membetulkan Kambing. Mungkin nanti setelah betul, saya arahkan ke Kambing. ;-P

Pasang certbot

Perkakas certbot ada di repo Jessie Backports.

Sebelum Memasang Let’s Encrypt

Ada dua hal yang menjadi kewajiban kita:

  1. Pastikan semua domain yang didaftarkan sudah terdaftar di DNS publik.
  2. Pastikan bahwa direktori yang memuat URL untuk sertifikasi dapat diakses.

Untuk pembuatan entri DNS di luar cakupan tulisan ini.

Halaman HTTP (tanpa SSL) untuk lokasi .well-known/ (http://example.com/.well-known/) harus dapat diakses. Bila Anda seperti saya yang mematikan non-SSL, harus ditambahkan dahulu pengecualian tersebut di peladen. Omong-omong saya menggunakan peladen NGINX. Contoh pengecualian:

Berikutnya, pasang.

Sertifikasi

Jalankan sertifikasi

Ikuti prosesnya, biasanya pertama-tama ditanyakan alamat surel yang bisa dihubungi bila ada apa-apa.

Enter our email address

Enter our email address

Setelah itu, biasanya ditanyakan kesediaan mengikuti syarat dan ketentuan yang ditetapkan oleh Let’s Encrypt. Pencet tombol [ENTER] saja.

Saya lupa menyuplikkan saat sudah berhasil. Ya, coba saja cek direktori /etc/letsencrypt/live yang seharusnya berisi satu direktori bernama domain pertama yang kita daftarkan.

Konfigurasi NGINX

Sebelum saya kasih konfigurasi penuh, saya coba berikan potongan.

SSL Baku

Untuk konfigurasi SSL baku gunakan sertifikat-sertifikat ini:

OCSP Stapling

Untuk memanfaatkan OCSP Stapling gunakan sertifikat ini:

Contoh Penuh

Ini contoh penuh blok SSL saya.

Terakhir

Untungnya menggunakan paket Debian Jessie adalah pembaharuan SSL berlangsung otomatis. Setelah ini saya akan buat tulisan untuk Debian Wheezy. Sayangnya, pemasangan Debian Wheezy lebih rumit dari Debian Jessie.

Selamat mencoba dan tinggalkan komentar bila ingin bertanya.

Bacaan Lebih Lanjut

SVN Export on Github

SVN Export on Github

We sometimes just need to download one branch of GIT without its history. Kind of like svn export thingie. A feature of SVN that would export a branch without any SVN metadata.

Suppose we have a Github repository:

Lo, we could do this:

And this to see what GIT versions available:

And this to see what version had been released in the past:

Cool hidden stuff from Github.

Bacaan Lebih Lanjut

Pasang ZFS Terbaru pada Ubuntu Xenial 16.04

Pasang ZFS Terbaru pada Ubuntu Xenial 16.04

Ubuntu Xenial secara baku memasang ZFS. Sayangnya, saya sering pindah-pindah sistem operasi sehingga versi ZFS yang dimiliki oleh Ubuntu Xenial tidak memadai. Ada fitur yang tidak kompatibel dengan versi ZFS Ubuntu.

Untungnya, perkakas ZFS yang sudah ada di Xenial sudah mumpuni. Yang perlu diperbaiki hanya versi kernelnya. Jadi, itulah yang hendak kita lakukan: memasang kernel ZFS terbaru pada Ubuntu Xenial sehingga fitur-fitur terbaru didukung.

Saya belum tahu efeknya, tetapi mohon berhati-hati bila menggunakan perkakas berbeda dengan kernel. Kalau saya, saya punya cadangan. Lagipula, saya biasa melakukan ini dari CD Pemasangan KDE Neon, distro GNU/Linux berdasarkan Ubuntu Xenial.

Mohon berhati-hati.  Saya tidak bertanggung jawab atas risiko yang Anda lakukan.

Teknis Setelah Mukadimah

Untuk kernel dari Ubuntu, hapus kernel ZFS yang sudah ada:

Pasang ketergantungan:

Unduh SPL:

Buat:

Unduh ZFS:

Buat:

Selesai.

Memasang Darktable di Ubuntu Xenial 16.04
Darktable logo

Memasang Darktable di Ubuntu Xenial 16.04

Darktable adalah sebuah perangkat lunak untuk memroses gambar secara profesional. Aplikasi ini bisa memroses format RAW. Sistem proses kerja yang digunakan adalah dia mencatat perubahan apa saja yang dilakukan terhadap gambar sehingga efek-efek tersebut disusun dan diaplikasikan terhadap gambar asli. Dengan demikian, gambar asli dapat terjaga.

Aplikasi ini mendukung OpenCL. OpenCL adalah teknologi yang menggunakan GPU sebagai prosesor tambahan. Laptop saya AMD A10 7300 Kaveri mendukung OpenCL yang memanfaatkan tambahan 6 Compute Unit yang ada di GPU.

Use OpenCL option

Use OpenCL option

Cara pasangnya mudah.

Omong-omong, saya baru mencoba saja. Dari tampilan antarmuka yang cukup banyak, sepertinya memang perkakas ini untuk profesional. Banyak yang bisa dilakukan dengan Darktable ini. Mudah-mudahan buat yang hobi fotografi bisa membagikan pengalaman menggunakan aplikasi Darktable ini.

Darktable application

Darktable application

Pasang ZFS GIT di Ubuntu 16.04 Xenial

Pasang ZFS GIT di Ubuntu 16.04 Xenial

Set:

Cuma memastikan versi yang lama tidak ada:

Pasang ketergantungan:

INI IMPLEMENTASI YANG RUSAK UNTUK XENIAL. SAYA TIDAK MENGHAPUS KARENA UNTUK KEPERLUAN RISET DI VERSI OS YANG LAIN. MOHON IKUTI CARA DI TULISAN INI.

 

Bacaan Lebih Lanjut

Resep: Jemalloc

Resep: Jemalloc

Pastikan bahwa:

terpasang. Perkakas autoconf diperlukan untuk membuat makro-makro yang dibutuhkan. Hal ini karena versi VCS biasanya perlu menjalankan autogen.sh untuk membuat skrip configure.

Ambil dari GIT:

Lakukan tiga langkah sulap seperti biasa:

Eh, empat, deh. Lupa. Kalau memasang dari repositori langsung, bukan versi terbit, harus dibuatkan makronya terlebih dahulu. Baris configure saya tambahkan parameter GCC untuk menggunakan kode-kode ke prosesor saya berhubung jemalloc untuk laptop. Baris make dijalankan sebanyak jumlah prosesor. Baris instalasi secara spesifik dijabarkan untuk hanya memasang pustaka dan binari jemalloc. Ada galat kompilasi dokumentasi di jemalloc yang menyebabkan pemasangan menyeluruh (sudo make install) menjadi gagal.

Membuat Pemerintahan yang Tangkas dengan Metodologi Tangkas (Agile Method)

Membuat Pemerintahan yang Tangkas dengan Metodologi Tangkas (Agile Method)

Mark Schwartz berbicara mengenai bagaimana dia mau mengubah Departemen Imigrasi Amerika Serikat menjadi lebih mudah dan efisien. Berikut apa yang saya tangkap dari apa yang dia bagikan ditambah beberapa addendum dari saya.

  • Problem pertama Schwartz adalah adanya aturan MD 102 (Management Directive #102) dari Homeland Security untuk pengadaan proyek TIK. Dokumen tersebut menyediakan falsafah pengembangan menggunakan sebuah pengembangan air terjun (Waterfall SDLC) yang komprehensif. Pada buku tersebut, tercantum proses apa saja yang dilakukan dan dokumen apa saja yang harus dilakukan. Setelah mempelajarinya, Beliau mengumpulkan semua pelatih tangkas dan membuat sebuah sabda MD001, “mulai sekarang kita semua tangkas.” Beliau mendefinisikan 8 nilai inti dalam metodologi tangkas yang hendak diimplementasi.
  • Lebih lanjut, yang perlu dilakukan oleh Schwartz adalah menerjemahkan semua kebutuhan yang dicakup dalam MD102 dan memetakannya ke dalam sebuah Praktik Tangkas sehingga menjadi Birokrasi Ramping (Lean Bureaucracy).
    • Menggunakan Continues Integration (Integrasi Berkesinambungan) dan semua perkakas yang biasa digunakan: Chef (Infrastruktur sebagai pemrograman, otomatisasi deployment), Jenkins (perkakas pembangunan secara berkesinambungan), GIT (DVCS), Gradle, New Relic (Manajemen Log), AWS (Infrastruktur Awan), Gradle (perkakas kompilasi), Spring (Java).
    • Menerjemahkan aturan-aturan hukum menjadi Test Driven Methodology: (Metodologi Berbasis Pengujian)
      • Misalnya, untuk UU Disabilitas dibuatkan pengujian kode yang dapat mendukung disabilitas.
      • Menerapkan standarisasi keamanan menjadi analisis kode statik (Static Code Analysis).
      • Menerapkan level permainan yang sama bagi semua kontraktor yang menang tender. Mereka dapat langsung masuk dan menyelesaikan aplikasi tanpa bergantung kepada dokumentasi yang sebelumnya. Hal ini diakibatkan dari sifat Metodologi Tangkas yang menyediakan unit test dan berbagai macam penunjang sehingga pengembang bisa langsung masuk.
    • Menyediakan grafik-grafik dari data yang dapat dikumpulkan dari hulu ke hilir sehingga menghasilkan dokumen empirik yang dapat dinilai secara obyektif.
      • Semua Komponen pada Integrasi Berkesinambungan dapat dicatat!
      • Hal ini karena infrastruktur sendiri dijahit dalam kode-kode (Chef) yang dapat dimonitor (debug) dan dihitung.
      • Jenkins dapat menghasilkan catatan mengenai hasil kompilasi dan deployment setiap versi pembangunan (build).
      • Spring menyediakan instrumentasi untuk mengukur. (Lihat Spring Boot)
      • Infrastruktur Awan dapat menyediakan seberapa besar penggunaan sumber daya secara menyeluruh.
    • Menjalankan Chaos Monkey! 😛

Beliau juga berbicara pada AWS Government, Education and Nonprofits Symposium. Pada forum tersebut, Beliau menyatakan sebenarnya kebutuhan proses dalam birokrasi adalah

The speed from when we [government] realize a mission need to the time when we deploy a capability to meet that mission need.

Atau diterjemahkan sebagai berikut:

Waktu yang dibutuhkan untuk pemerintah mendapatkan sebuah kebutuhan misi sampai waktu yang diperlukan saat sebuah kemampuan yang dihasilkan untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

Biasanya yang terjadi adalah Pemerintah mendapatkan sebuah kebutuhan dan menunggu sampai lebih banyak lagi kebutuhan sehingga dapat dibundel menjadi satu Program Kerja. Akibat satu bundel Proker ini, mereka harus menulis sekitar 105 dokumen tebal yang kemungkinan tidak ada yang membaca. Baru, setelah itu mereka masuk ke Lelang. Setelah lelang berbagai hal (barang-barang, jasa pemasangan ke Pusat Data, jasa pengembangan, dll.), aplikasi dikembangkan. Setelah selesai pengembangan, aplikasi diuji untuk memenuhi kebutuhan. Terakhir, aplikasi diuji keamanan. Baru setelah itu (kemungkinan) digunakan.

Proses ini dapat menghabiskan waktu 12 tahun. Artinya, ada 12 tahun masa yang diperlukan untuk sebuah kebutuhan Pemerintah untuk dapat benar-benar dikerjakan. Bisa jadi, kebutuhan tersebut sudah berubah.

Yang dilakukan adalah Schwartz dan tim menciptakan sebuah Sistem Integrasi Berkesinambungan (Continues Integration System) yang memiliki sejumlah pengujian. Hal yang dilakukan oleh pengembang, setelah mereka menguji kode mereka, mereka pun menerbitkan (push) kode mereka ke sistem ini. Lalu, sistem ini yang kemudian menjalankan berbagai proses tes secara otomatis. Sehingga, setelah selesai proses ini sehingga menghasilkan satu versi pembangunan yang sukses, sistem ini langsung secara otomatis dapat diterbitkan ke infrastruktur awan untuk dijalankan langsung.

Untuk setiap pembaca yang belum begitu paham Metodologi Tangkas, Metodologi Tangkas menekankan pada “code often, deploy often”. Dalam Metodologi Tangkas Scrum, hal ini diterjemahkan dengan menyediakan solusi dari hulu ke hilir untuk Kebutuhan yang tidak terlalu besar. Bahkan, Scrum menyarankan untuk memotong-motong sebuah kebutuhan yang besar menjadi kebutuhan-kebutuhan yang kecil (atomik).

Kebutuhan-kebutuhan kecil ini menjadi semacam sayembara (bounty) yang dapat diambil oleh pengembang. Setiap kebutuhan atomik ini dihargai dengan poin. Dengan adanya poin ini, pengembang dapat menghitung berapa waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan produk. Semua berlangsung secara empirik karena ada nilai dan proses. Kegiatan pengembangan pun dilakukan dari hulu (back end) ke hilir (front end). Sehingga, pada setiap akhir kegiatan pengembangan kebutuhan atomik, ada aplikasi yang berjalan (berfungsi/dapat diakses dan digunakan).

Dari sisi Pemerintahan, dengan kebutuhan yang kecil, maka risiko yang dapat dihasilkan pun mengecil. Sehingga, dokumentasi yang dibutuhkan, penilaian yang dilakukan, dan audit yang diperlukan tidak sebanyak yang lama. Waktu yang dibutuhkan pun menjadi kecil!

Apa artinya ini?

Inovasi sebenarnya lebih mudah di pemerintahan. Kalau secara personal, akan banyak diketemukan banyak inovasi dari hampir semua orang. Namun, yang sebenarnya terjadi adalah banyak orang yang memiliki ide untuk meningkatkan berbagai proses merasa tak berkuasa. Mereka takut untuk harus terpenjara membuat 105 dokumentasi per ide mereka.

Dengan adanya Manajemen Identitas (SSO) yang sudah ada, infrastruktur awan yang sudah tersertifikasi fedRAMP, dan Infrastruktur Integrasi Berkesinambungan yang memenuhi kaidah-kaidah hukum, maka dapat dibuat eksperimen dengan biaya hampir tidak ada dengan potensi risiko yang rendah. Hal ini dapat dicapai asalkan ide yang ditawarkan dapat diterjemahkan menjadi aplikasi yang kemudian dapat dipublikasikan melalui Infrastruktur Integrasi Berkesinambungan tadi.

Eksperimen ini dapat langsung dijalankan dan diuji apakah berjalan baik atau tidak. Bila tidak, maka dapat langsung ditutup dengan hanya mematikan VM tersebut. Potensi kerugian pun minimal. Dengan potensi risiko dan biaya yang kecil, orang-orang tinggal diyakinkan untuk tidak malu untuk berinovasi. Hal ini mendukung inovasi dalam pemerintahan.

Satu catatan kecil, apa yang dilakukan Schwartz ini belum resmi karena menunggu Pemilu AS berakhir. Untuk mencari contoh yang berhasil, cari tidak lebih jauh ke Singapura. Singapura memiliki Badan Teknologi tersendiri untuk itu.

Singapura

Pada simposium yang sama, Chan Cheow Hoe menunjukkan bagaimana cara menerapkan layanan publik pada infrastruktur awan. Sebelum lebih lanjut membahas isinya, berikut hal menarik yang saya dapatkan dari Singapura:

  • Singapura telah mereformasi Depkominfo dan Departemen Penerangannya menjadi IMDA dan GovTech.
    • GovTech bertugas membangun platform kunci yang mendukung perkembangan infrastruktur teknologi yang aman untuk dapat dimanfaatkan oleh berbagai individu dan bisnis di Singapura. Misi mereka mendefinisikan Singapura sebagai Smart Nation. Sumber inovasi untuk TIK, IoT, dan membantu meningkatkan kemampuan Pemerintah Singapura dalam domain-domain ini.
    • IMDA bertujuan untuk membangun konten yang menghubungkan komunitas dan kepentingan. [sejujurnya saya tidak tertarik membahas peran IMDA, silakan baca sendiri di situs ;-P]
  • Ada beberapa hal yang hendak dicakup oleh GovTech:
    • Pemimpin dalam transformasi digital.
    • Program kerja Smart Nation dan Digital Gov.
    • Meningkatkan Kemitraan Teknologi
    • Membuat Open Data/OpenGov [Jakarta SmartCity seharusnya, UU Keterbukaan Informasi tujuannya, KPU C1 2014 contohnya] data.gov.sg yang dapat dimanfaatkan oleh berbagai pihak melalui API.

Berikut hal-hal yang dibicarakan oleh Chan Cheow Hoe:

  • Membuat sebuah pedoman dengan empat nilai berikut:
    • Meminimalisasi gesekan saat berhubungan dengan pemerintah. Intinya, mengurangi pertemuan langsung dengan pemerintah. Misalnya, pembuatan data terintegrasi dengan banyak perusahaan sehingga dapat membantu warga dalam membuat laporan pajak secara otomatis. (e-Filing yang terintegrasi)
      There should be no transaction if it’s not necessary.
    • Membuat komunitas digital dan ekosistem yang bermakna. Intinya, sih, sistem pelaporan Jakarta SmartCity plus beberapa eksperimen fungsionalitas.
    • Mengantisipasi isu-isu dan menyelesaikannya. Intinya, Big Data Analysis.
    • Menjembatani jurang digital. Intinya, berbagai program kerja pengentasan buta teknologi.
  • Menyediakan Infrastruktur Hibrida:
    • Managed Hosting. Untuk aplikasi-aplikasi tradisional.
    • Government cloud. Untuk sistem dengan data negara yang sensitif.
    • Public cloud. Untuk sistem yang menghasilkan data yang berhubungan dengan masyarakat.
  • Menerbitkan standarisasi Multi-Tier Cloud Security (MTCS) untuk menyeragamkan setiap penyedia layanan awan. Standarisasi MTCS ini sejajar dengan ISO27001. Dengan demikian, infrastruktur yang aman pun terjamin untuk kebutuhan Singapura (baik pemerintah mau pun sektor privat).

Bahkan Schwartz menyadari bahwa Pemerintah Singapura merupakan “kompetitor” yang luar biasa. Dia bahkan melucu bahwa dia jadi tertarik mau pindah ke Singapura. Aduh, kok, tulisan ini jadi panjang lebar, yah? Oh, tidak, waktu bermain game saya habis menulis ini.

Indonesia

Tadi saya perasaan mau menulis sesuatu, tapi hasrat bermain saya meninggi. Saya rasa rekan-rekan punya ide yang lebih baik. Ini beberapa hasil analisis saya.

  • PENTING: Perbanyak bergaul dengan Agile coach (pelatih tangkas). Baik AS mau pun Singapura merangkul profesional dalam membangun infrastruktur dan kebijakan.
  • Hukum: Anehnya, Hukum di Indonesia justru mendorong inovasi ini. Tidak ada MD102, bahkan adanya UU yang mendorong pembukaan (sebagian) data pemerintah ke sektor publik.
  • Hukum: Bahkan, ada hukum yang mengharuskan data ada di Indonesia untuk memproteksi kepentingan rakyat Indonesia.
  • Infrastruktur: Perkaya dan perkuat koneksi IIX! Kenyataannya, kebanyakan bisnis lebih percaya AWS. Bahkan, mereka lebih mempercayai Digital Ocean dan Microsoft Azure yang baru saja loncat ke sektor awan. Semuanya tidak ada satu pun di Indonesia.
  • Infrastruktur: PLN memiliki layanan yang semakin baik, demikian dari hasil survei kecil-kecilan saya dengan teman-teman Facebook saya. Seharusnya, ini bisa jadi modal untuk penyediaan datacenter yang lebih terpadu. Berapa, sih, biaya untuk membangun satu infrastruktur kecil untuk menyokong datacenter?
  • Infrastruktur: Sebagian besar (semua) pemain Indonesia yang menyediakan infrastruktur awan tidak menawarkan teknologi DevOps, tetapi teknologi kuno yang sulit untuk menerapkan Sistem Integrasi Berkesinambungan dan Infrastruktur Sebagai Kode.
  • Standarisasi: Baik AS (fedRAMP) mau pun Singapura (MTCS) memiliki standarisasi infrastruktur awan. Di Indonesia apa, ya?

Sejauh mana Indonesia mengantisipasi DevOps? Saya tahu Pak Utian sedang membangun pasukan OpenStack. Semoga pemerintah lebih aktif lagi mendorong infrastruktur TIK di Indonesia. Menghapus peraturan-peraturan non-UU yang konyol. Jangan sampai “produk Indonesia, dikode oleh perusahaan India, dan dipublikasikan di AWS Singapura.”***

Bisa, ‘kah, 99,9% produk Indonesia?

Sebelum Anda menuduh saya juga berpangku tangan. Tadinya, sih, saya mau menulis tentang Gradle dan teknologi terbaru lainnya. Tetapi, komentar yang saya terima hanya komentar SPAM dan SEO. Di blog tanpa iklan, bisa diambil langsung RSS-nya, dan bisa diaktifkan tanpa Javascript dan Cookies begini masih saja dibegitukan. Malas, ah, jadinya.

Lagi pula, saya juga termasuk yang masih aliran Stallmanisme, termasuk yang masih anti awan (agak murtad, sih). Tapi, kenyataan pahit. Mau tak mau, kita harus belajar terbang di awan. Ha… ha… ha….

 

***Saya bukannya anti globalisasi, tapi setidaknya Indonesia juga menjadi produsen dalam beberapa hal sehingga seimbanglah neracanya.

Memasang RVM

Memasang RVM

RVM adalah sebuah pengatur lingkungan Ruby. Dengan menggunakan RVM, kita bisa memiliki beberapa versi Ruby yang tidak saling bertabrakan. Cocok untuk pengembangan aplikasi Ruby yang versinya sering kali tidak bisa stabil mengikuti distro.

Impor kunci GPG:

Pasang RVM seperti biasa:

Selesai.