Sekilas tentang Masyarakat Urban

Written by disriani.latifah on October 31, 2008 – 2:59 pm -

  Sekilas tentang masyarakat urban Manusia adalah makhluk sosial yang membutuhkan manusia lain dalam kehidupannya, sekelompok manusia yang saling membutuhkan tersebut akan membentuk suatu kehidupan bersama yang disebut dengan masyarakat. Masyarakat itu sendiri dapat didefinisikan sebagai suatu kesatuan hidup manusia yang berinteraksi sesuai dengan sistem adat istiadat tertentu yang sifatnya berkesinambungan dan terikat oleh suatu rasa identitas bersama[1]. Dalam hidup bermasyarakat, manusia senantiasa menyerasikan diri dengan lingkungan sekitarnya dalam usahanya menyesuaikan diri untuk meningkatkan kualitas hidup, karena itu suatu masyarakat sebenarnya merupakan sistem adaptif karena masyarakat merupakan wadah untuk memenuhi pelbagai kepentingan dan tentunya untuk dapat bertahan namun disamping itu masyarakat sendiri juga mempunyai pelbagai kebutuhan yang harus dipenuhi agar masyarakat tersebut dapat hidup terus[2].  Dalam kehidupan masyarakat modern sekarang ini sering dibedakan antara mayarakat urban atau yang sering disebut dengan masyarakat kota dengan masyarakat desa. Pembedaan antara masyarakat kota dengan masyarakat desa pada hakikatnya bersifat gradual, agak sulit memberikan batasan apa yang dimaksud dengan perkotaan karena adanya hubungan antara konsetrasi penduduk dengan gejala-gejala sosial yang dinamakan urbanisme[3] dan tidak semua tempat dengan kepadatan penduduk yang tinggi dapat disebut dengan perkotaan[4]. Pada masyarakat kota ada beberapa ciri-ciri yang menonjol, pada umumnya masyarakat kota dapat mengurus dirinya sendiri tanpa harus bergantung pada orang lain; masyarakat kota mempunyai jalan pikiran rasional yang meenyebabkan interaksi-interaksi yang terjadi lebih didasarkan pada faktor kepentingan daripada faktor pribadi; jalan kehidupan yang cepat di kota mengakibatkan pentingnya faktor waktu sehingga pembagian waktu yang teliti sangat penting untuk dapat mengejar kebutuhan-kebutuhan seorang individu; dan perubahan-perubahan sosial tampak dengan nyata di kota-kota karena kota biasanya terbuka dalam menerima pengaruh luar[5]. Beberapa ciri-ciri masyarakat kota yang selalu berusaha meningkatkan kualitas hidupnya dan terbuka dalam menerima pengaruh luar tersebut menyebabkan teknologi terutama teknologi informasi berkembang dengan pesat dalam masyarakat kota karena bagi masyarakat kota penggunaan teknologi informasi di segala bidang telah sangat signifikan meningkatkan kualitas kehidupan mereka.


 [1] Koentjaraningrat, Pengantar Antropologi 1, (Jakarta: Rineka Cipta, Cetakan Ketiga, 2005), hal. 122.

[2] Soerjono Soekanto, Sosiologi Suatu Pengantar, (Jakarta: PT RajaGrafindo Persada,  2006), hal. 23.

[3] Urbanisme, urbanisasi yaitu proses berpindahnya penduduk dari desa ke kota/ proses terjadinya masyarakat perkotaan. Ibid., hal. 140.

[4] Ibid., hal. 136.

 [5] Ibid., hal. 139-140.


Tags: ,
Posted in CatatanCatatanTentangHukum | 8 Comments »

8 Comments to “Sekilas tentang Masyarakat Urban”

  1. Siddiq Says:

    Dear mba Disri,

    Perbedaan paling mendasar antara masyarakat desa dan kota yang saya rasakan adalah rasa kebersamaan dan kehidupan bertetangga, dimana masyarakat kota cenderung lebih cuek pada tetangganya.

    namun demikian, seiring perkembangan teknologi informasi dan transportasi, pelan-pelan pola kehidupan masyarakat desa juga mulai bergeser. Prinsip Kebersamaan pada masyarakat desa tidak jarang dapat menimbulkan konflik dalam hal terjadi mobilitas vertikal.

    Masyarakat desa cenderung menilai negatif pada anggota masyarakatnya yang berhasil melakukan mobilitas vertikal karena mereka masih menganggap seharusnya nasib mereka satu desa adalah sama.

    Kemajuan teknologi seperti TV dan HP juga mempercepat penetrasi nilai-nilai perkotaan ke masyarakat desa. Saya mengkhawatirkan hal ini lambat laun akan menimbulkan disharmoni dalam masyarakat desa yang cenderung homogen tersebut.

    Salam

    Siddiq

  2. disriani.latifah Says:

    siddiq,
    terimakasih buat masukannya ya ..

    disri

  3. nina Says:

    hiks, hiks, makasih mba atas infonya, aq lagi butuh banget. tapi bisa kasih keterangan soal karakter orang urban soal pakaiannya g? thanx sblmnya

  4. nina Says:

    halo mba disriani!
    makasih ya tulisannya, nolong aku banget, lagi nyari bahan untuk proposal q nih! skali lagi makasih y ^_^

  5. disriani.latifah Says:

    senang bs membantu ..
    tp kalau utk keterangan mengenai pakaian masy urban ..maaf ‘nina sy belum bisa membantu sy belum pernah merisetnya.

    sukses buat proposalnya

    salam

    disri

  6. NN Says:

    Mbak Disri, saya sdg memasuki riset interior yg mengambil objek cocktail bar & lounge. Saya ingin tahu, masyarakat urban yang seperti apa yang mendatangi cocktail bar & lounge? Apakab orang2 yang ingin dibilang “gaul” oleh teman lainnya? jika iya, adakah teori yang mendukung? Fyi : cocktail bar & lounge itu menyediakan minuman buah & sirup dg sedikit campuran alkohol. Bar & lounge disini lebih ke tempat berkumpul bersama teman dan rekan kerja.

    Terima Kasih

  7. UrbandistrO Says:

    urban itu unik jika kita artikan dari masing masing aspek sudut pandang yang berbeda. nice info ..informasi yang sangat berguna 🙂

  8. Mas Helmi Blog Says:

    Thanks infonya

Leave a Comment