Deep Ecology merupakan salah satu pendekatan dalam memandang isu lingkungan. Konsep ini di kemukakan oleh Naess, ia mengemukakan dengan istilah Ecosophy. Secara gramatikal Ecosophy terdiri dari 2 suku kata yaitu Eco yang berarti rumah tangga dan Sophy yang berarti kearifan. Secara harfiah Ecosophy dapat diartikan sebagai kearifan mengatur hidup selaras dengan alam sebagai sebuah rumah tangga dalam arti luas.

Kearifan ini menjelma sebagai suatu pola hidup atau gaya hidup (way of life). Sehingga mereka yang menganut pendekatan ini mereka selalu hidup selaras dengan lingkungan sekitarnya. Mereka akan merawat atau menjaga lingkungan seperti mereka menjaga dan merawat rumah tangganya. Sehingga manusia tidak lagi dilihat dalam suatu kesatuan yang terpisah, tetapi merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan dan saling berhubungan.

Pendekatan Deep Ecology ini menekankan pada tidak hanya sekedar teori semata namun juga bergerak pada tataran praksis. Arne Naess sangat menekankan perubahan gaya hidup karena melihat krisis ekologi yang dialami saat ini semua berakar pada perilaku manusia, seperti pola produksi dan konsumsi yang sangat eksesif dan tidak ekologis, semua teknologi yang ditemukan oleh manusia cenderung untuk merusak lingkungan baik secara langsung maupun tidak.

Konsekuensi dari pendapat Naess ini harus ada perubahan mendasar dari perilaku manusia yang pada awalnya melihat lingkungan sebagai obyek, sehingga lingkungan dilihat sebagai sarana untuk memenuhi kebutuhan manusia. Manusia kurang bahkan hampir tidak menganggap lingkungan sebagai ”mitra sejajar” manusia. Seharusnya lingkungan berkedudukan sejajar dengan manusia, manusia dan lingkungan saling tergantung dan saling mengisi.

Deep Ecology dari Arne Naess ini harus dilihat sebagai latar belakang kritiknya terhadap antroposentrisme atau lebih luas dikenal sebagai shallow ecological movement yang memusatkan perhatian pada bagaimana mengatasi masalah pencemaran dan pengrusakan sumber daya alam. Salah satu pilar utama dari shallow ecological movement adalah asumsi bahwa krisis lingkungan merupakan persoalan teknis, yang tidak membutuhkan perubahan dalam kesadaran manusia dan sistem ekonomi. Shallow ecological movement lebih cenderung mengatasi gejala-gejala dari sebuha isu lingkungan bukan akar permasalahan atau sebab utama dampak, termasuk faktor manusia dan sosial yang lupa untuk diperhatikan.

Terdapat beberapa prinsip dalam Deep Ecology sebagai suatu gerakan lingkungan, diantaranya:

  1. Prinsip biospheric egalitarianism – in principle, yaitu pengakuan bahwa semua organisme dan mahluk hidup adalah anggota yang sama statusnya dari suatu keseluruhan yang terkait sehingga mempunyai martabat yang sama. Bagi Naess hak semua bentuk kehidupan untuk hidup adalah sebuah hak universal yang tiddak bisa diabaikan.

  2. Prinsip Non Antroposentrisme, yaitu manusia merupakan bagian dari alam, bukan di atas atau terpisah dari alam. Manusia tidak dilihat sebagai penguasa dari alam semesta, tetapi sama statusnya sebagai ciptaan Tuhan.Deep Ecology melihat bahwa manusia tergantung pada lingkungan (perspektif bioregional)

  3. Manusia berpartisipasi dengan alam, sejalan dengan kearifan prinsip-prinsip ekologis. Hal ini mengarahkan bahwa manusia harus mengakui keberlangsungan hidupnya dan spesies lainnya tergantung dari kepatuhan pada prinsip-prinsip ekologis. Disini sikap dominasi digantikan dengan sikap hormat kepada alam.

  4. Prinsip Realisasi Diri (Self-Realization), manusia merealisasikan dirinya dengan mengembangkan potensi diri. Hanya melalui itu manusia dapat mempertahankan hidupnya. Bagi Naess realisasi diri manusia beralngsung dalam komunitas ekologis.

Pada pendekatan Deep Ecology adanya pengakuan dan penghargaan terhadap keanekaragaman dan kompleksitas ekologis dalam suatu hubungan simbiosis. Hubungan simbiosis ini mengarahkan bahwa hidup secara bersama dan saling menggantungkan, sehingga keberadaan yang satu menunjang keberadaan yang lain.

Daftar Acuan

Naess, Arne.1993.Ecology, Community and Lifestyle, Outline of an Ecoshophy. Trans. By David Rothenberg. Cambridge: Cambridge University Press.