Judul Liberal Feminism
Dasar Pemikiran Pengertian umumLiberalisme melihat bahwa hakekat manusia terletak pada kesadaran, keunikan pada setiap individu dan untuk menjadi bebas manusia harus menggunakan rasio karena rasionalitas sangat penting untuk mencapai kebebasan. Penalaran rasio penting unutk mengerti prinsip-prinsip moralitas yang dapat menjamin otonomi manusia dan menjadi bebas.Feminisme Liberal

Beberapa tokoh feminis liberal menekankan kesamaan paa kesempatan pendidikan (Wollstonecraft). Dan juga mementingkan terpuaskannya pleasure dan happiness (Mill dan Taylor)

Perempuan juga harus sadar sebagai mahluk rasional yang mempunyai hak sipil, ekonomi, benefit dari publik, seperti jaminan sosial, dan sebagainya (Mill)

Feminis liberal setuju akan negara kesejahteraan dimana kekuasaan negara dibatasi.

Tokoh dan Karyanya Alison Jaggar (Feminist Politics and Human Nature)Mary Wollstonecraft (A Vindication of the Rights of Woman)

John Stuart Mill and Hariet Taylor (Early Essays on Marriage and Divorce)

John Stuart Mill ( The Subjection of Waomen)

Hariet Taylor (Enfranchisement of Women)

Angela Davis (Women, Race and Class)

Organisasi National Organization for WomenNational Women’s Political Caucus

Women’s Equity Action League

Women’s International Terrorist Conspiracy for Hell

National Women’s Party

National Federation of Business and Professional Women’s Clubs

Kritik Ada beberapa kesalahan dalam feminisme liberal dimana mereka salah mengemukakan tentang hak individual yang terlalu ideal dan terlalu komit karena selama ini tidka ada masyarakat yang benar-benar bebaas.Asumsi yang diugkapkan feminisme liberal adalah perempuan bisa menjadi seperti laki-laki asalkan mereka menset pikirannya, dan mereka mengatakan bahwa banyak perempuan yang ingin menjadi seperti laki-lali dan juga semua perempuan harus mempunyai keinginan menjadi sepertilaki-laki terutama dalam menganut nilai kelaki-lakiannya.

Kritik lainnya adalah perempuan tidak hidupa hanya dengan rasio dan otonomi semata, hal ini terjadi karena perempuan ingin sekali mengadopsi nilai-nilai laki-laki terrutama mengenai konsep diri laki-laki.

Feminisme liberal terlalu rasis karean hanya mewakili kulit putih, berkelas artinya hanya mencakup perempuan dari kelas menengah dan heteroseksual

Judul Radical Feminism
Dasar Pemikiran Menurut feminisme radikal pemisahan antara sektor publik dan sektor private harus dipisahkan.Menurut aliran ini perempuan secara historis kelompok yang tertindas, bentuk ketertindasan perempuan yang paling luas dan mendalam dari bentuk ketertindasan yang ada. Penindasan terhadap perempuan hal yang paling sulit dan tidak mudah untuk dihilangkan tidak seperti penindasan lain. Penidasan terhadap perempuan menyebabkan secara kuantitatif dan kualitatif penderitaan yang paling hebat dan seringkali penindasan ini tidak terungkap karena dilakukan secara sembunyi (domestic violence). Dan Pemahaman terhadap penindasan perempuan dapat memberikan konsep atau pengertian konsep terhadap bentuk penindasan lain, dengan kata lain dengan memahami penindasan terhadap perempuan maka dapat dengan mudah memahami bentuk penindasan lain.

Menurut aliran ini penindasan dapat dihilangkan dengan cara menentang masyarakat patriarkis. Persoalan penindasan perempuan didasarkan atas hubungan kekuasaan dimana ada kecenderungan laki-laki untuk mengkontrol perempuan. Kegiatan laki-laki dilegitimasi oleh institusi masyarakat yang patriarkis.

Tokoh dan Karyanya Allison Jaggar, Paula Rothenberg, Joreen J, Gayle rubin, Kate Millett (Sexual Politics), Shulamith Firestone ( Dialectic of Sex), Marilyn French (Beyon Power), Mary Daly (Beyond God the Father : Toward a Philosophy of Women’s Leberation), Marge Piercy (Woman on the Edge of Time)
Organisasi Redstockings,New York Radical Feminist,

Radical-Libertarian Feminists,

Kritik Hal yang paling penting adalah dalam feminisme radikal ditekankan sekali tentang laki-laki menindas dan perempuan yang tidak bersalah, mereka terjebak pada esensi dari realitas yang akhirnya mengakibatkan analisa mereka mengalami kebuntutan dan secara politik mereka berbahaya.Mereka juga terlalu menganggap tidak positif terhadap hubungan sex yang heteroseksual karena perempuan lebih banyak dieksploitasi, padahal hubungan ini seharusnya dipelihara dan kedua pihak sesungguhnya hanya ingin mencari kesenangan.
Judul Marxist and Socialist Feminism
Dasar Pemikiran Konsep dasar dari feminisme marxis dan sosialis didasarkan pada teori Marx, yang memandang bahwa manusia baru bermakna apabila mereka melakukan kegiatan berproduksi, sehingga dapat dikatakan bahwa manusia lewat berproduksi mnciptakan masyarakat yang kemudian menciptakan atau membentuk mereka.Dari sudut pandang teori ekonomi dipandang bahwa sistem kapitalisme hanya mendasarkan hubungan pertukaran hubngan dan pertukaran kekuasaan yang nantinya mengharapkan surplus value dari hubungan employer dan employee. Sehingga manusia tidak memiliki kebebasan untuk memilih sebab mereka sebagai pekerja yang tertindas.

Dari sudut pandang sosial memnunculkan kesadaran kelas yang dikarenakan trjadinya alienasi baik terhadap produk, terhadap dirinya, terhadap masyarakat dan alam sekitarnya.

Dari sudut pandang politik dilihat adanya perjuangan kelas dan kesatuan para pekerja.

Feminisme Marxis

Melihat bahwa keberadaan secara sosial menentukan kesadaran, dan penindasan terhadap perempuan adalah hasil dari produk struktur politik, sosial dan ekonomi. Jadi penekanan pada feminisme marxis lebih pada persoalan kelas (Marx dan Engels)

Femiisme Sosialis

Penekanannya lebih pada persoalan keterkaitan kapitalisme dalam menumbuhkan patriarki (Habermas, Althusser)

Tokoh dan Karyanya Karl Marx, F. Engels, Habermas, Althusser, Clara Zelthin, Juliet Mitchell, Iris Young, Alison Jagger
Kritik Mereka dalam melihat keluarga adalah laki-laki disektor publik dan perempuan disektor privat dan ini pembagian yang terjadi didalam sistem kapitalis, padahal dalam keluarga tidak sesederhana itu karena didalam keluarga masih merupakan satu-satunya tempat dimana manusia dapat menemukan cinta, keamanan, dan kenyamanan, dan keluarga bukanlah hanya melulu merupakan alat produksi dan hanya melulu membicarakan keuangan semata tetapi juga mereka masih membahas tentang hal-hal penting lainnya yang menyangkut keluarga.Kritk keda yang menyangkut feminisme sosialis adalah cara mereka memandang bahwa feminisme ini terlalu sedikit membicarakan penindasan laki-laki terhadap perempuan, hal ini dikemukakan oleh feminisme marxis. Feminisme soslialis lebih memperhatikan penindasan utama adalah pada perempuan sebagai pekerja dan juga perempuan sebagai perempuan.
Judul Psychoanalytic and Gender Feminism
Dasar Pemikiran Dalam membahas feminisme psikoanalisa tidak dapat terlepas dari Sigmund Freud, yang mengatakan bahwa tingkat perkembangan super ego perempuan sangat jauh berbeda dengan laki-laki, karena mereka tidak pernah bisa terlalu impersonal, atau terlalu mandiri terhadap emosi mereka. Perempuan selalu menunjukkan kurang peka terhadap keadilan, kurang siap dalam menghadapi kehidupan. Perempuan selalu terpengaruh perasaannya ketika harus melakukan penilaian. Perempuan adalah mahluk yang tidak lengkap.Ada 3 tahap perkembangan seksualita pada setiap manusia, yaitu tahap oral (memperoleh kepuasan sex melalui organ mulut), tahap anal (merasakan sensasi pada daerah organ dubur/ genetalia) dan tahap phallic (adanya oedipus complex) dari ketiga tahapan ini akan mengembangkan super ego (relasi sosial )pada setiap diri manusia.

Psychoanalytic Feminism

Menentang bahwa bentuk biologis perempuan bukanlah suatu persoalan yang penting, namun yang menjadi perhatian dan menjadikan perempuan tertidas adalah ketidakpunyaan perempuan akan penis, yang mengakibatkan masyarakat selalu merendahkan perempuan dibandingkan laki-laki. Dan simbol penis yang memberikan kekuasaan pada laki-laki.

Gender Feminism

Aliran ini lebih tertarik pada perbedaan psyche antara laki-laki dan perempuan. Antara laki-laki dan perempuan selalu dibesarkan dengan nilai gender yang spesifik, yaitu : adanya penekanan pada pemisahan dalam hidup laki-laki dan adanya penyambungan dalam hidup perempuan. Selain itu juga adanya kecenderungan mengunggulkan budaya laki-laki yang mengekang perempuan.

Tokoh dan Karyanya Psychoanalytic FeminismAlfred Adler, Karen Horney, Clara Thompson, Dorothy Dinnerstein, Nancy Chodorow

Gender Feminism

Carol Gilligan

Kritik Mereka terlalu memperhatikan segi psikologis saja dan tidak memperhatikan segi sosialnya padahal yang saat ini terjadi lebih banyak menyangkut segi sosial.Mereka juga kurang menghargai keberagaman bentuk dari keluarga yang mengambil dari interkultural dan intrakultural.

Perempuan dianggap kurang mempunyai kontrol terhadap sesuatu dan orang dibandingkan laki-laki, dan hubungan simbolik yang terjadi selalu dikuasai oleh laki-laki, padahal ada pemecahan yang lebih menekankan penciptaan dan pemeliharaan sistem orang tua lengkap.

Pada Gender Feminism dikatakan kurang mengangkat masalah hak, dan masalah lainnya adalah kurang melihat dampak negatif dari pembentukan organisasiperempuan dengan penanganan secara eti

Judul Existentialist Feminism
Dasar Pemikiran Dalam membahas feminisme eksistensialis tidak akan terlepas dari tokoh Sartre yang mengatakan bahwa kesadaran bukan hanya tergantung pada diri manusia tetapi mengarah pada objek diluar manusia. Dalam bukunya Being and Nothingness Sartre mengungkapkan ada 3 cara manusia berada, yaitu Etre-en-soi atau Being in itself lalu Etre-pour-soi atau Being for itself dan Etre-pour-les autres atau Being for athers. Being in itself megarah pada metafisika atau ada yang padan dan penuh. Being for itself manusia itu bercelah, tidak sempurna keberadaannya karena manusia dilahirkan untuk bebas untuk menentukan ingin menjadi apa yang ditandai adanya aktifitas menidak. Being for others lebih dilihat pada relasi sosial dimana subyek akan selalu mempertahankan kesubyekannya dan manusia yang kalah dalam mengobyekkan yang lain disebut malafide (manusia munafik yang mau saja diatur atau tidak mau menerima kebebasan sebagai tanggung jawabnya)Feminisme eksistensialis

Melihat bahwa perempuan selalu menjadi obyek dari laki-laki dan perempuan adalah malafide menurut konsep Sartre. Beauvoir mengkritik psikoanalisa yang mengatakan bahwa perempuan adlaah mahluk yang tidak lengkap, dan tidak cukup kiranya perempuan dijadikan obyek laki-laki karena segi biologis. Dianggap perempuan mempunyai keterbatasan biologis untuk bereksistensi sendiri. Beauvoir juga melihat bahwa institusi pernikahan merupakan institusi yang merenggut kebebasan perempuan.

Ada 3 tipe perempuan yang malafide yaitu The Prostitute, The Narcistic dan the Mystic.

Tokoh dan Karyanya Simone de Beauvoir (The Second Sex)
Kritik Dalam bukunya The Second Sex ternyata tidak mencakup atau tidak dapat diakses oleh semua perempuan. Dan mengenai konsep imanen, transenden, being in itself, being I\for itself, esensi dan eksistensi merupakan suatu gagasan yang abstrak yang mungkin saja hasil rekaan dari filusuf terdahulu.Beauvoir percaya bahwa laki-laki unggul karena keadaan tubuh yang berengaruh pada pemikirannya sehingga agar perempuan bebas berkreasi mereka harus menidakkan tubuh mereka dan berhubungan langsung dengan alam sekitar mereka. Disini terlihat adanya ketidak percayaan Beauvoir terhadap tubuh.
Judul Postmodern Feminism
Dasar Pemikiran Penekanannya pada textdimana realitas adalah text/ intertextual baik yang berbentuk lisan, tulisan dan image,, sehingga yang menjadi perhatian dari aliran feminisme postmodern adalah mereka mengkritik bahwa adanya cara berfikir laki-laki yang diproduksi melalui bahasa laki-laki.Penalaran yang mereka terapkan hanya pada investigasi bahasa. Mereka juga menolak cara berfikir feminis yang fanatik/ tradisional. Dan mereka juga menekankan intrepretasi yang plural dalam kajian perempuan.

Feminisme ini dipengaruhi oleh filusuf Perancis, Eksistensialis, Psikoanalisa, Dekonstruksi.

Mereka mengatakan bahwa perbedaan antara laki-laki dan perempuan harus diterima dan dipelihara. Mereka berusaha membongkar narasi-narasi besar, realitas, konsep kebenaran dan bahasa

Mereka menganggap bahwa tiasp masyarakat diatur oleh suatu seri tanda, peranan dan ritual yang saling berhubungan yang disebut aturan simbolik dan internalisasi aturan simbolik dihasilkan lewat bahasa sehingga semakin banyak aturan simbolik masyarakat yang diterima oleh seorang anak semakin tertanam didalam alam bawah sadarnya.

Dalam pembongkaran tidak dapat dihancurkan total tetapi bisa diperlemah dengan melakukan pembongkaran tersebut dengan melakukan interpretasi alternatif.

Ada beberapa langkah yang ditawarkan untuk menstrukturkan pengalaman perempuan dalam dunia laki-laki, yaitu : perempuan dapat membentuk bahasanya sendiri, perempuan dapat membuatseksualitasnya sendiri, dan ada usaha untuk menyimpulkan dirinya sendiri (Undo diskursus phallosentris)

Tokoh dan Karyanya Simone de Beauvoir, Derrida, Claude Levi Strauss, J. Lacan, Helen Cixous, L. Irigaray
Kritik Beberapa kritik menolak untuk menjadikan feminisme postmodern sebagai feminisme untuk akademisi, hal ini menunjukkan bahwa ada gerakan untuk menghapuskan feminisme postmodern sebagai epikurus kontemporer.Feminisme postmodern selalu menempatkan diri di sisi yang salah seperti dalam perdebatan kesamaan dan perbedaan hak antara perempuan dan laki-laki, juga tentang anti esensialisme dan esensialisme. Hal ini terjadi karena mereka selalu melihat realitas hanya sebatas text dan terkadang bisa terjadi perempuan yang tidak feminin dan laki-laki yang tidak maskulin. Semua itu terjadi karena semangat mereka mengadakan pembongkaran dan keberagaman (pluralisme)
Judul Multicultural and Global Feminism
Dasar Pemikiran Multicultural FeminismPada intinya feminisme aliran ini menekankan pada penghargaan terhadap perbedaan nilai dan prinsip pada setiap kelompok dan mereka menyambut baik terhadap pemikiran budaya multikulturalisme.Perlawanan terhadap seksisme harus menjadi prioritas dan isme-isme yang lain seperti rasisme dan lain sebagainya

Untuk mengatasi ketertindasan perempuan bukan dengan cara mengambil satu bagian dan menganggap bahwa bagian tersebut telah menjelaskan seluruh persoalan ketertindasan perempuan, tetapi harus dilihat sebagai suatu keseluruhan yang memungkinkan kita untuk bergerak bebas dalam menganalisa dan tidak tersempitkan oleh hanya satu pandangan apalagi dibatasi oleh definisi tertentu.

Global Feminism

Fokus feminisme aliran ini adalah penindasan dunia pertama karean kebijaksanaan nasional yang mengakibatkan penindasan perempuan di dunia ke tiga. Merekalebih menekankan pada isu kolonialisme, ketimpangan keijakan dunia pertama juga masalah politik dan ekonomi. Mereka sepakat bahwa penindasan politik dan ekonomi lebih diperhatikan. Mereka melihat adanya perbedaan cara pandang anatar feminis dunia pertama dengan dunia ke tiga.

Tesis mereka adalah setiap perempuan berbeda, setiap komunitas dimana perempuan itu berada juga berbeda. Penindasan yang terjadi pada perempuan mempunyai keunikan dan kondisi yang berbeda.

Tokoh dan Karyanya Multicultural FeminismElizabeth Spelman, Elizabeth Cady Stanton, Audre Lorde, Patricial Hill Collins, Angela Davis (Women, Race, and Class)

Global Feminism

Nawel el Saadawi, Susan Sherwin (No Longer Patient)

Tong, Rosemarie Putnum. 1998. Feminist Thought. USA: Allen & Unwin, Westview Press.